Mahatoni

Tiada siapa yang tak kenal Uncle Tony, Tony Gemok, Tony Lapan Bintang dari kampung seberang sehingga kampung kami yang berada di pesisir pantai ini. Gelak tawanya dapat didengari sehingga permukaan bumi yang lagi satu. Bersama Zainal anjing penemannya, Tony menciptakan dunianya sendiri; sebuah pondok kecil beratap rumbia yang menghadap laut dan sebuah meja kecil di balkoni yang disediakan tiga buah kerusi. Tetapi, tiada siapa pernah duduk di mana-mana kerusi itu, kecuali Tony Gemok.

Dan dia tak pernah peduli pun. Kerusi lagi satu untuk dia sandarkan kakinya, dan lagi satu untuk Zainal. Tapi memang, meja bulat itu tak pernah pula tak terisi — selalunya penuh dengan percik-percik tembakau dan habuk rokok yang terkeluar dari ashtray.

Pada hari itu lah, bila Uncle Tony keluar dari pondoknya untuk pekena rokok di balkoni seperti selalu, dia jadi hairan dengan kehilangan semua perkakas merokoknya di meja.

Rutinnya sudah terganggu. Rokok out.

Sebab itu dia upayakan diri untuk turun empat anak tangga dari balkoninya.

Langkahnya langkah pemalas, dia tak berjalan, dia menyeret kakinya. Kalau dia berlari, ikan di laut akan terlompat ke udara, terkejut.

Ketawanya kuat. Tangisannya senyap tapi nyaring; untuk lautan, untuk angin. Jiran yang datang, hanya datang melintas. Yang kecil atau tua tiada siapa berani berada dekat dengannya. Entah kenapa walaupun Uncle Tony mempunyai bentuk muka gempal dan riang bersinar, pakaiannya tak mencerminkan pula wajahnya yang begitu. Kecuali bila Uncle Tony telanjang. Jarang dia telanjang.

Pernahlah Harun, yang baru masuk islam dari hindu, ternampak uncle tony mengerang bertelanjang ketika Harun memanjat balkoni untuk mengutip bola takraw. Waktu itu aku dah ma;as dah tulis ni, pandai-pandai hang la nak baca camna haha

One clap, two clap, three clap, forty?

By clapping more or less, you can signal to us which stories really stand out.