Trader Joe Mempersembahkan Liquidity Book: Desain AMM Baru untuk DeFi

Fitur-fitur baru seperti tempat likuiditas yang dapat dipertukarkan dan Surge Pricing yang dimaksudkan untuk memaksimalkan efisiensi AMM dan meminimalkan risiko slippage.

, bursa terdesentralisasi (DEX) di Avalanche, telah meluncurkan Liquidity Book, desain baru untuk pembuat pasar otomatis (automated market maker / AMM) dengan tujuan meningkatkan efisiensi modal, mengurangi risiko slippage, dan meminimalkan dampak kerugian tidak permanen (impermanent loss).

Algoritme perdagangan DEX saat ini didukung oleh formula pembuat pasar otomatis (AMM) x*y=k yang populer. Sejak diluncurkan pada Juli 2021, bursa ini telah memfasilitasi volume perdagangan lebih dari $88 miliar untuk ribuan pengguna aktif setiap hari, berdasarkan data Trader Joe.

Meskipun model AMM standar ini berhasil untuk Trader Joe, timnya telah menemukan ketidakefisienan yang dapat ditingkatkan dengan model baru tanpa mengorbankan pengalaman pengguna yang tetap sederhana dan tentunya telah dikenal dengan baik.

Mari kita lihat lebih dalam bagaimana Trader Joe berkembang dengan Liquidity Book:

Likuiditas yang Lebih Efisien, Fleksibel, dan Composable dengan Liquidity Book

Perbedaan mendasar dari Liquidity Book adalah bagaimana likuiditas di-stake di dalam liquidity pools. Penyedia likuiditas (LP) menyetorkan likuiditas ke dalam discrete price bins, setiap bin diberi harga tertentu dan penyedia likuiditas dapat menyediakan likuiditas ke beberapa bins. Perubahan utama adalah bahwa semua likuiditas yang disimpan ke dalam bin, diberikan tanda terima token yang sepadan. Melalui penambahan tanda terima token non-fungible likuiditas, arsitekturnya berbeda dari solusi likuiditas terkonsentrasi yang ada sekarang.

LP yang menggunakan Liquidity Book dapat memperoleh lebih banyak biaya, sambil mengurangi risiko modal. Pedagang juga secara tidak langsung mendapatkan keuntungan dari peningkatan efisiensi dengan mendapatkan harga yang lebih baik dan slippage yang lebih rendah pada perdagangan mereka. Dalam AMM tradisional yang mengunakan x*y=k, likuiditas yang disimpan didistribusikan secara merata di semua rentang harga–dari nol hingga tak terbatas. Meskipun ini berarti liquidity pool selalu memiliki token untuk dibeli dan dijual, ini juga berarti bahwa sebagian besar likuiditas tetap tidak terpakai.

Liquidity Book mencoba memecahkan masalah ini dengan mengizinkan pengguna untuk memilih berapa harga yang mereka inginkan dalam menyediakan likuiditas. Liquidity Book memberikan lebih banyak fleksibilitas, dengan membiarkan penyedia likuiditas memilih sejumlah bin. Lebih sedikit likuiditas yang menganggur dan peningkatan efisiensi dapat ditingkatkan hingga 20,000x lebih tinggi.

LP yang menyediakan likuiditas akan diberikan tanda terima token yang sepadan, berkat discrete bin architecture. Tanda terima token yang dapat dipertukarkan ini menjadi lebih composable, ini membuka kemungkinan baru untuk integrasi DeFi dengan protokol dan produk lain. Semakin composable desainnya, semakin besar DeFi yang dapat tumbuh.

Surge Pricing Mengkompensasi Penyedia Likuiditas untuk Mengurangi Impermanent Loss

AMM yang ada biasanya memiliki biaya tetap untuk semua perdagangan. Liquidity Book memperkenalkan struktur biaya yang memiliki dua komponen, biaya dasar dan biaya variabel. Biaya dasar mewakili tingkat biaya minimum untuk semua perdagangan, dan biaya variabel disesuaikan dengan volatilitas. Semakin tidak stabil aset dalam Liquidity Pool, semakin tinggi biaya variabelnya. Fitur inilah yang oleh Trader Joe disebut Surge Pricing.

Menyediakan likuiditas pada bursa likuiditas yang terkonsentrasi dapat menimbulkan risiko Impermanent Loss, yang terjadi ketika harga aset di pool menyimpang dari harga awalnya. Impermanent Loss dapat dilihat sebagai biaya dari penemuan harga, jadi ini adalah yang tertinggi selama masa-masa yang paling tidak stabil ketika pasar mencoba untuk menentukan harga aset dalam pasangan dengan benar. Surge Pricing adalah fitur yang diterapkan pada perdagangan selama volatilitas pasar dan fitur ini menghasilkan biaya tambahan dari perdagangan, yang digunakan untuk mengkompensasi para LP atas Impermanent Loss yang mereka alami selama volatilitas pasar.

Surge Pricing ini menjadi mungkin karena mekanisme baru yang disebut The Volatility Accumulator (VA). VA dapat menghitung volatilitas seketika itu juga untuk setiap Liquidity Pool, tanpa bergantung pada oracle luar dengan melacak transaksi di seluruh bin. Hitungan dari Akumulator Volatilitas menentukan biaya variabel yang diterapkan oleh fitur Surge Pricing untuk perdagangan yang dieksekusi di Liquidity Book.

Discretized Bins Memungkinkan Pertukaran dengan Nol Slippage

Liquidity Book menggabungkan bin menjadi satu struktur, menggabungkan likuiditas dari semuanya untuk membentuk Liquidity Pool. Secara individual, bin bertindak sebagai kumpulan jumlah konstan dengan cadangan likuiditasnya sendiri, berlawanan dengan desain AMM yang ada yang menggunakan formula produk konstan. Model ini menggunakan cadangan kumpulan untuk menghitung harga, yang sering mengakibatkan pedagang membayar lebih banyak untuk token yang lebih sedikit.

Di Liquidity Book, harga berasal dari bin aktif dan konstan di dalamnya. Akibatnya, jika perdagangan terjadi dengan menggunakan cadangan dari bin yang digunakan untuk transaksi, perdagangan akan dieksekusi tanpa selip.

Dampak harga terjadi ketika perdagangan membutuhkan perubahan bin, hal ini terjadi ketika cadangan di bin aktif saat ini tidak cukup untuk memenuhi perdagangan. Fitur ini sangat bermanfaat untuk pertukaran antara stablecoin dan aset yang dipatok lainnya, karena harganya diharapkan sama satu sama lain, sebagian besar waktu.

Model AMM mengalami perkembangan yang luar biasa hingga saat ini, tetapi masih ada beberapa kelemahan dan area penting yang memerlukan solusi dan peningkatan. Liquidity Book berusaha untuk memberi para pedagang perdagangan yang lebih efisien, dan penyedia likuiditas meningkatkan efisiensi, mitigasi terhadap kerugian impermanent loss, dan kemampuan maksimum dari likuiditas mereka.

Sumber:

Terjemahan dalam Bahasa Inggris

Penulis: Avalanche

Tentang Avalanche

Avalanche adalah platform kontrak pintar tercepat di industri blockchain saat ini, yang diukur dengan waktu hingga finalisasi per transaksi, dan memiliki validator yang paling banyak dalam mengamankan aktivitasnya dari protokol Proof of Stake apa pun yang ada. Avalanche sangat cepat, dengan biaya yang murah, dan ramah lingkungan. Setiap aplikasi kontrak pintar dapat mengungguli pesaingnya dengan menggunakan Avalanche. Tidak percaya? Coba Avalanche sekarang.

| | | | | | | | | | | |

--

--

Avalanche adalah platform sumber terbuka untuk meluncurkan aplikasi keuangan yang terdesentralisasi dan penerapan blockchain perusahaan dalam satu ekosistem sehingga dapat dioperasikan secara interoperable dengan skalabilitas yang sangat tinggi

Get the Medium app

A button that says 'Download on the App Store', and if clicked it will lead you to the iOS App store
A button that says 'Get it on, Google Play', and if clicked it will lead you to the Google Play store