Cerita Kamar IPO #disruptiveInnovation

Kemaren abis speech di The Backstage Ziliun, seharian main sama Aiqa bikin paper toy ini. Agak nyesel sih gw yang milihin mainan ini karena ga kepikiran ini bikinnya ngeselin dan lama 😂😂😂 gw sebenernya udh mo nyerah tapi aiqa bilang “Ya tante ala tadi belinya ga mikir sih, kan tadi pas speech tante ala bilang harus mikir” 😂😂😂 terus gw udh mau stop dia bilang “ga boleh, ini tinggal dikit lagi tante ala” dan akhirnya baru selesai jam 9 malem.

Abis itu gw mikir tadi pas speech gw ngomongin gimana kita bisa bikin disruptive innovation jawaban gw, kita harus berfikir kayak anak kecil. Anak kecil itu suka ga terima kalo ga dibolehin sesuatu. Kemaren pas di mobil Aiqa dimarahin bapaknya ga boleh cerewet terus dia nanya “Kenapa aku ga boleh cerewet? Harus ada alesannya dong bapak”. Kadang kita sebagai orang dewasa udah KEBIASAAN harus ngelakuin sesuatu tanpa mikir “how can I experience this world better?” contohnya tiap hari kita harus ngelakuin hal yang sama yaitu matiin lampu! Kalo kita mikir gimana semua itu bisa di automate dan kita mau mengubah itu, pasti kita bisa jadi kayak Nadiem. Siapa sih dulu yang ngeliat tukang ojek bisa jadi unicorn company?

It’s easy to solve problem that almost everyone sees but it’s hard to solve problem that no one sees. It’s important to see the invisible problem not just the obvious problem.

Kemarin juga sebenernya pas mau speech udah deg-degan karena dikasih list pertanyaan nya susah tentang market research, mengidentifikasi kebutuhan pasar etc, terus gw udah nanya team market research go-jek buat nemenin :D tapi ga ada yang bisa nemenin. Terus akhirnya di stage gw bilang, “Ini mau jawaban jujur apa pura-pura keren?”. Karena gw emang ga bisa juga ngomong yang pura-pura keren itu, akhirnya gw jawab “we just learn from people from customer, and we’re the customer”. Jujur waktu bikin go-jek ga ada yang ribet. Dulu kalo lagi sprint review, Nadiem selalu bikin sprint review yang bener-bener real nyoba pesen go-jek pesen go-food, nyoba jadi customer service, sampe manggil driver yang lagi lewat ke ruang meeting. Se-simple itu dan Nadiem sendiri itu emang top customer nya go-jek, jadi selalu bisa dapet feedback from customer view. Setelah go-jek app selesai Nadiem sendiri yang dateng ke temen-temen nya satu-satu terus dia liat gimana temen nya nyoba go-jek app. Dan tanpa disadari kita bikin product itu yang kita serang adalah otak manusia kita harus mikir kalo user dikasih sesuatu dia akan react gimana, itu yang bikin gw mau sekolah lagi di neuroscience karena gw mau tau “how the brain works? So we can give the best experience to people”.

Dan satu hal lagi ini ga cuma bisa di implement waktu bikin product loh. Kalo deketin cowo/cewe juga kita harus ngerti otak mereka. Gw baru kepikiran kemarin ini, kalo lagi makan bareng cowo/cewe yang lo suka, harusnya duduk di sebelah kirinya. Kenapa? Karena kalo kita ngomong di sebelah kirinya, masuk dari kuping kiri dan yang akan bekerja itu otak kanan mereka, nah otak kanan itu lebih ke emotional dibanding ke logic. Nah bagusnya kita duduk di sebelah kanan nya, jadi yang bekerja itu otak sebelah kanan kita yang logic, jadi ga gampang diboongin :P hahaha. Ini gw baru banget kepikirannya, makanya sampe sekarang gw masih jomblo *kesian* hahaha.

Learn from people, put your empathy then solve the problems. Bahkan kadang kita bisa belajar dari anak kecil. Aiqa ga mau nyerah bikin paper toy ini padahal gw udah nyerah. Itu karena kalo anak kecil mikirnya simple pokoknya dia cuma pengen dapet apa yang dia mau, gimana caranya dia ga boleh nyerah.

Kadang kita lupa ada hal kecil disekitar kita yang ga pernah kita perhatiin yang mungkin sebenarnya kita bisa memaknai hidup dari hal kecil itu

Sedikit foto kemarin, seru banget talkshow sama Mba Putri Izzati — Ziliun, bener-bener

Rombak Pola Pikir

Like what you read? Give Alamanda Shantika a round of applause.

From a quick cheer to a standing ovation, clap to show how much you enjoyed this story.