Ngobrol tentang UX Writer bareng Edwin Mohammad, Lead UX Writer di GO-JEK

Kali ini kita mau ngobrolin tentang UX writer bareng Edwin Mohammad. Kita cari tahu, yuk, apa itu UX writer dan segala hal mengenainya. Yuk, simak obrolannya!


Halo win, apa kabar nih? Lagi sibuk apa?

Halo juga, Wan. Kabar baik. Sekarang lagi sibuk bikin cara kerja yang lebih produktif aja buat tim UX writer di GO-JEK, sama bikin list judul buat Medium.


Boleh diceritain dulu, apa itu UX writer? Job desc dan tanggung jawabnya.

UX writer itu orang yang punya mimpi buat mempermudah cara kita pake sebuah produk (contoh: aplikasi). Caranya dengan merangkai kata-kata yang secukupnya dan enggak ngebosenin buat si pengguna produk itu.

Job desc UX writer (di sebuah tech company, ya) adalah kerja bareng product manager dan product designer. Tujuannya buat ngertiin produk yang lagi dibikin ini latar belakangnya apa, mau nge-tackle masalah apa, user-nya siapa dll.

Biasanya, semua keterangan ini dikirim ke gue dalam bentuk creative brief. Lalu gue nge-brainstorm juga sama tim creative buat nerjemahin brief itu ke suatu gambar dan bahasa yang menarik.

Tanggung jawab UX writer? Mastiin kata-kata yang ada di produk itu gimana biar enggak ngebingungin, sekalipun ketika dipake sama kakek dan nenek kita hehe.

Kata kata di aplikasi GO-JEK yang membuat aplikasinya terasa bersahabat

Menarik, besar juga ya peran copywriting dalam UX sebuah produk?

Iya. UX buat gue gunanya ada tiga. Pertama, visual di app harus menarik. Kedua, app-nya harus gampang dipake. Ketiga, app-nya harus bisa dianggep sebagai temen lo, asisten, atau konsultan dll. Bukan mesin.

Copywriting (atau tepatnya UX writing) perannya ada di nomor ketiga; buat bikin app-nya temenan sama lo dan selalu punya cerita atau tema menarik yang nyentuh ke keseharian lo sebagai anak bangsa :)


By the way, UX writing yang bagus itu kayak gimana sih, Win?

Singkat, padat, jelas dan konsisten sesuai tema, guideline, dan tone company atau produknya.


Boleh ceritain gimana proses kreatif yang dilakukan buat dapetin UX writing yang bagus?

Gue selalu berangkat dari konteks, yang biasanya dateng dari stakeholders (i.e. product managers atau product designers). Konteks itu king menurut gue (bukan konten). Sama pentingnya kayak resep buat bikin makanan, konteks (resep) dibutuhin buat bikin konten (makanan).

Konteks yang gue minta dari mereka isinya berikut:

  1. Background
  2. Objective
  3. Target audience
  4. Key message
  5. Research findings (i.e. usability testing, user interviews dll.)
  6. Due date (deadline)

Setelah gue tau semua itu, langkah berikutnya adalah kerja bareng copy editor dan para ilustator. Bareng-bareng nge-brainstorm ide apa nih yang mau diangkat buat bikin kontennya menarik.

Kalo udah jadi kontennya, gue juga sering ngingetin stakeholders, jangan lupa ngasih tim creative hasil findings-nya (insights-nya) yang mereka dapet dari user. Alasannya supaya kita tau apa yang harus ditingkatin buat konten berikutnya.


Apa aja tantangan yang dihadapi UX Writer?

3 tantangan terbesar buat gue adalah:

  • Sulit dapetin konteks sepenuhnya dari stakeholders.
  • Jumlah karakter yang sangat terbatas.
  • Masih sedikit yang tau kalau kerjaannya UX writer bukan sekadar menulis.

Ngomong-ngomong, gimana sih prosesmu sampai bisa jadi UX Writer?

Jaman kuliah, gue bikin media online bareng temen sekampus buat ngumpulin ilmu dari kampus-kampus lain di Jogja (contoh: ilmu tentang cara dapetin beasiswa, cara jadi pengusaha sambilan kuliah, cara bikin film pendek dll).

Berkat usaha itu, jelang kelulusan, gue diterima jadi travel writer (intern) di Wego Indonesia. Bisa dibilang ini turning point gue ke dunia writing secara pro.

Habis dari Wego, gue pindah ke Traveloka sebagai copywriter dan belajar cara nulis buat ads. Tujuan utama kerjaan gue saat itu: memperkenalkan Traveloka lewat berbagai iklan ke seluruh Indonesia.

3 tahun jadi copywriter, 3 tahun nulis buat ads, gue kemudian mulai penasaran sama cara nulis buat aplikasi.

Nulis buat aplikasi sifatnya bukan memperkenalkan suatu produk lagi, tapi ngarahin orang-orang tentang cara menggunakan produk itu. Fungsi dan dunianya udah beda sama copywriting.

Itu lah yang bikin gue beralih dari copywriting ke UX writing. Curiosity and thirst for knowledge. #halah


Saat ini elo menjabat sebagai lead UX writer di GO-JEK, boleh ceritain gimana cara menjaga kualitas UX writing setiap anggota team supaya bisa sesuai harap lo?

Waktu gue masuk GO-JEK (Desember 2017), tim UX writer-nya cuma ada 2 full-time dan 1 intern.

Dulu itu, sebagian besar kerjaan kita adalah menulis, belum ada editor. Jadi kalo kerjaan kita udah beres, gak ada orang yang ngedit tulisan kita dan mastiin udah sesuai guideline dan tone of voice-nya apa belum.

Mau sejago apa pun penulisan kita, punya editor itu penting buat mastiin semua tulisan itu konsisten gayanya, dan tetap kuat karakternya.

Sekarang, dengan adanya 12 UX writer (still hiring hehe), kita bagi-bagi tugas. Empat di antaranya adalah editor dan sekaligus mentor. Mereka semua adalah “gatekeeper” yang bertanggung jawab semua ide dan tulisan dari writers-nya sesuai guideline, tone of voice dll. sebelum di-publish.

Mereka pun yang ngebantu para writers kalo mereka lagi kesulitan nyari ide, kata-kata atau kalimat yang tepat. Mereka juga ada di samping para writers-nya buat mempermudah kerjasama dengan stakeholders.


Apa saran buat temen-temen yang pengen menjadi UX writer?

Pertama, latihan cara nulis dulu aja tanpa perlu mikirin buat UX, marketing, berita dll. Yang penting bisa nulis dulu, setelah itu pelajarin cara nulis singkat, padat dan jelas.

Di samping itu, sering-sering baca Medium juga, ikutin forum microcopy and UX writing di Facebook, kenalan sama UX writer di Indonesia dan secara global (iseng-iseng aja kirim message ke Linkedin atau Instagram mereka hehe).


Dan apa sarannya buat temen-temen yang udah jadi UX writer? Hal apa yang sebaiknya dikembangkan?

Yang terpenting menurut gue adalah seringin bagi-bagi ilmu, karena UX writing (di Indonesia ya) itu masih baru, jadi banyak banget yang masih bisa di-explore dan di-share ke sesama atau pun non-UX writer.

Mantabh sekali, Win. Bener-bener ilmu yang daging banget. Thanks udah mau share tentang ini, Win. Oiya, kemaren gua ngebuka pertanyaan tentang UX writer di Instagram. Berikut beberapa pertanyaannya:


Tips apa yang bisa diberikan ke kami, untuk menyelaraskan atau membuat copy menjadi senada di keseluruhan app?

Coba baca tulisan di Medium dari salah satu UX writer kami: https://goo.gl/rWDXsG. Di artikel itu, kami ngejelasin gimana cara bikin tulisan yang berkarakter buat suatu produk.

Inti dari artikelnya adalah:

  1. Bayangin kalo produk lo seorang manusia, bakal kayak gimana dia orangnya (cara berpikir, cara ngomong, penampilannya, kesehariannya dll.).
  2. Cari tema besar biar tulisan lo gampang diinget banyak orang.
  3. Kumpulin feedback sebanyak mungkin

Apa bedanya UX writing dengan copywriting yang tanpa UX, seperti copywriting ads?

Bedanya antara UX writer dan copywriter adalah satu nulis buat jualan produk biar makin banyak penggunanya, satunya lagi nulis buat ngarahin si pengguna tentang cara menggunakan produk biar mereka jadi pengguna yang setia.


Bagaimana sih penulisan yang baik di dalam sebuah interface?

Tulisan itu jangan bertele-tele. Ajak user lo nyetir ngelewatin jalan tol atau jalan tikus, ketimbang jalan jauh atau zig-zag yang lama nyampenya. Selain harus singkat, mesti berkarakter, dan karakter itu harus konsisten.

Dan jangan lupa testing, testing, dan testing. Intuisi seringkali gak akurat, harus tau data/insights-nya juga tentang si user. Cari tau mereka mau baca kosa kata yang kayak gimana, tulisan apa yang bisa dimengerti, kata-kata apa yang nyakitin hati atau malah nyinggung dll.


Bagaimana penulisan yang bisa mempengaruhi seorang user supaya terus menerus menggunakan produk yang kita buat?

Wah ini berat. Di antara lainnya, mesti kenal banget dulu sama user lo. Tipe orang kayak gimana sih mereka? Masalah apa sih yang dihadapi mereka sehari-hari?

Dan cara nge-tackle ini gak cukup lewat tulisan doang. This is one big ecosystem yang ngeharusin lo sebagai UX writer untuk berkolaborasi sama banyak tim di luar creative dan bahkan di luar UX. Mesti involve seawal mungkin di tiap diskusi tentang ngebikin produk itu.

Karena yang bikin user mau pake produk lo terus menerus itu karena sepaket tulisan, visual, fungsi dan brand produknya, serta visi misinya itu semuanya konsisten, gak banyak bug atau typo, dan berempati terhadap kesenangan dan kesedihan user.


Thanks a lot, Win!, Terima kasih sudah meluangkan waktunya untuk melakukan obrolan ini. Sukses selalu buat elo, Win!

Oiya Edwin ini sangat aktif di Medium. Dia sering banget nge-share ilmunya. Kalian bisa follow dia di link di bawah ini:

Dan juga kalian bisa follow beberapa sosial media nya

Instagram : https://www.instagram.com/edwinmohammad

Linkedin : https://id.linkedin.com/in/edwinmohammad