Kita pencinta Rasul

Kisah budak kecil yang meminum air di Makkah

Saya masih teringat lagi suatu ketika dahulu ketika saya masih menuntut di Makkah, pada satu petang ketika saya sedang menunggu teksi untuk ke Masjid Al-haram saya terlihat seorang anak kecil dalam lingkungan umur 9 atau 10 tahun yang membawa bola sedang bergegas masuk ke satu kedai runcit di tepi jalan. Saya memerhati anak tadi sambil berkata di dalam hati “Mesti budak ni haus ni”. Tepat jangkaan saya, beliau keluar kedai sambil memegang setin minuman, minuman apa saya pun kurang pasti.

Sambil saya menanti teksi dan memerhatikan gelagat manusia yang bermacam ragamnya, mata saya tertumpu pada satu kereta yang memperlahankan kenderaannya dan berhenti di hadapan anak kecil tadi, sangkaan saya mesti ni bapak dia ataupun atuk dia yang nak jemput dia balik.

Saya jadi pelik bila anak tadi tak masuk pun dalam kereta tu, saya terus memerhatikan keadaan mereka, pakcik tadi memberi salam kemudian menasihatkan supaya anak tadi menukar cara minumannya, dari tangan kiri ke tangan kanan. Dia kemudian memberi salam dan terus menyambung perjalannya. Saya terpaku sebentar, rupa-rupanya pakcik tadi setakat berhenti untuk memberi nasihat. “Power gila pakcik ni” sekali lagi saya berkata sendirian.

Saya terus teringat sebuah hadis nabi yang muttafaqun ‘alaih,

« يَا غُلاَمُ سَمِّ اللَّهَ ، وَكُلْ بِيَمِينِكَ وَكُلْ مِمَّا يَلِيكَ » 
“Wahai anak, sebutlah nama Allah, dan makanlah dengan tangan kananmu, serta makanlah yang ada di hadapanmu.”

Dalam Sahih Muslim disebutkan sebuah riwayat,

« إِذَا أَكَلَ أَحَدُكُمْ فَلْيَأْكُلْ بِيَمِينِهِ وَإِذَا شَرِبَ فَلْيَشْرَبْ بِيَمِينِهِ فَإِنَّ الشَّيْطَانَ يَأْكُلُ بِشِمَالِهِ وَيَشْرَبُ بِشِمَالِهِ ».
“Jika seseorang di antara kalian makan, maka hendaknya dia makan dengan tangan kanannya. Jika minum maka hendaknya juga minum dengan tangan kanannya, karena setan makan dengan tangan kirinya dan minum dengan tangan kirinya pula.”

Hari ini di Singapura saya sering terlihat saudara-saudara seIslam kita kadang-kala lupa dan alpa akan perkara yang kecil begini. Kita kadang-kadang sibuk nak buat sunnah yang besar-besar tapi masih lagi mengamalkan etika barat apabila makan; steak pisau belah kanan, garpu belah kiri, masih lagi saya terlihat orang kita yang makan yong tau foo dengan menggunakan chopstick tangan kanan kemudian menyuap sup menggunakan sudu dengan tangan kiri.

Sebagai pencinta Rasul ﷺ sebenarnya menjadi tanggung jawab kita untuk meneliti dan melihat apakah sebenarnya dan bagaimanakah sebenarnya cara kehidupan junjungan kita nabi Muhammad saw. Dan menjadi tanggungjawab kita untuk mastikan bahawa keluarga kita sentiasa mengikuti jalan dan sunnah baginda, tak perlu cari yang besar-besar, kita boleh ajak keluarga kita mengamalkan sunnah-sunnah yang nampak kecil tapi besar ganjarannya, seperti menggunakan siwak, menyebarkan salam, mengajarkan bacaan ketika bersin dan sebagainya.

Semoga segala usaha-usaha kecil kita mampu menjadikan kita lebih dekat kepada agama Allah ta’ala insyAllah. Apapun saya memang tabik pakcik tadi sebab dia sanggup berhenti dan tegur budak yang dok syok minum air guna tangan kiri, satu perkara yang mungkin belum biasa berlaku disini namun saya optimis ia boleh berlaku di masa mendatang.


Hadis pertama riwayat Imam Bukhari no. 5376, Bab Membaca Basmalah ketika Makan dan Makan dengan Tangan Kanan; 
Muslim no. 2022, Bab Adab Makan-Minum dan Hukumnya

Hadis kedua riwayat Imam Muslim no. 2020, Bab Adab Makan-Minum dan Hukumnya)

Show your support

Clapping shows how much you appreciated Shahib Amin’s story.