Teka-Teki MVP NBA

Penjabaran argumen-argumen subjektif yang mendukung masing-masing kandidat MVP di NBA musim 2017.

Kawhi, Russell, James

Basketball itu olahraga favorit gue, meskipun gue ga bisa main basket dan hanya suka nonton doang. Spesifiknya, gue suka nonton NBA. Di Indonesia, kalau ditanya hobi lo apa dan lo jawab “Basket”, orang pasti asumsi kalau lo sering main basket, minimal bisa main basket lah. Dan mereka langsung ngehubungin ke stereotip anak Abas yang tinggi, gede, dan ganteng. Saat gue bilang “tapi gue ga bisa main, gue cuma suka nonton basket doang”, raut muka mereka pun langsung berubah sinis. Lain halnya kalau main basket virtual di videogame NBA 2K, kalau itu gue paling jago se-Indonesia.

Berkat penemuan terbaik sepanjang masa di NBA League Pass dan jaringan internet yang udah ga perlu ganggu saluran telepon, kehausan gue akan konten basket tingkat tinggi pun sudah lama terpenuhi. NBA pun udah jadi makanan sehari-hari. NBA, sleep, NBA, ­repeat. Bulan November sampai bulan Juni udah jadi bulan yang gue tandain buat cari-cari alasan supaya bisa absen nonton NBA yang seringnya live pas pagi-pagi jam ngantor. Bisa dibilang gue ngekonsumsi konten NBA sama kadarnya dengan orang Indonesia rata-rata ngekonsumsi berita politik.

Banyak alesan yang bikin gue suka banget nonton NBA. Star power yang makin kesini makin gede, pace pertandingan yang makin cepet, dan style main basket yang udah jauh lebih perimeter-based dibanding basket di zamannya Bird, Magic, sama Jordan. Tapi menurut gue, yang bikin basket NBA — atau olahraga secara umum — disukain banyak orang adalah elemen narrative dan superlatives dari olahraga itu sendiri.

Narrative membahas lebih ke storyline dari olahraga atau liga itu sendiri. Contohnya ada pemain atau tim yang jadi hero, ada juga yang jadi villain. Di setiap Stephen Curry, ada LeBron James. Di satu sisi ada Jeremy Lin, di sisi lain ada JaVale McGee. Makin seru dan variatif narrative yang ada, makin enak ditonton produk di lapangannya.

Di sisi superlatives, kita ngomongin siapa yang terbaik di masing-masing bidang. Contohnya siapa pemain paling jago di NBA, siapa point guard paling jago passing, siapa pemain yang defense nya paling jago, siapa yang paling ganteng, siapa yang paling blo’on, dan masih banyak lagi. Dan setiap tahun menjelang akhir musim dan menuju playoffs, diskusi paling hangat biasanya berkutat di sekitaran MVP (Most Valuable Player) atau pemain terbaik musim ini.

Diskusi MVP emang setiap tahun selalu paling seru. Karena: A) Ini award individual yang paling bergengsi, dan B) ini award yang bakal berpengaruh gede buat legacy tiap-tiap pemain. Berapa kali seorang pemain menang MVP bakal jadi bahan pertimbangan buat seleksi masuk Hall of Fame. Dan di musim 2017 ini, tingkat keseruan MVP race meningkat berpuluh-puluh kali lipat karena race tahun ini sengit dan ketat banget. Dan kandidat-kandidatnya punya case yang kuat buat dipertimbangin jadi MVP.

Yang sulit kalau ngomongin MVP adalah gimana kita nge-define­ kata “valuable” itu sendiri. Pemain paling jago di suatu tim belum tentu paling valuable di satu liga. Dan definisi valuable itu bisa bermacam-macam dan ga ada parameter yang baku buat nentuinnya. Biasanya, para pengamat dan jurnalis pake rumus berikut dalam penentuan MVP:

MVP = Pemain terbaik di tim terbaik dalam satu musim.
(Contoh: Stephen Curry, 2015–16; LeBron James, 2012–13)

Tapi, banyak yang menganggap model rumus MVP di atas kurang bisa ngejelasin betapa valuable nya suatu pemain terhadap timnya. Karena ada faktor-faktor teammates dan system dari tim kandidat tersebut yang mungkin memang di atas rata-rata liga, yang membuat stats si kandidat bisa jadi inflated dibanding pemain di tim lain. Maka, muncul juga rumus lain untuk menentukan MVP:

Estimasikan ulang record suatu tim apabila pemain terbaiknya diganti dengan pemain rata-rata di liga.
Pemain dengan selisih kemenangan tim terbanyak = MVP
(Contoh: Kevin Durant, 2013–14; Dirk Nowitzki 2006–07)

Rumus di atas lah yang bikin Stephen Curry sama Kevin Durant ga dibahas di diskusi MVP musim ini. Karena argumen kuat bisa dibikin kalau Warriors (timnya Curry sama KD) bakal fine-fine aja kalau salah satu dari Curry atau Durant ga ada. Idealnya, buat nentuin siapa pantes jadi MVP kita bisa gunain kombinasi dari dua rumus di atas.

Proses voting buat MVP di NBA lumayan unik. Unik dalam arti yang nge-vote­ pemain untuk jadi MVP adalah sportswriters dan broadcasters NBA, yang sebagian besar ga pernah punya pengalaman main di NBA. Tapi bukan berarti opini mereka ga relevan, karena merekalah yang mengamati setiap musim NBA secara detail. Secara ga langsung, sportswriters dan broadcasters NBA adalah orang-orang yang paling ngerti tentang NBA. Dan dalam proses voting MVP biasanya ada beberapa peraturan ga tertulis yang diikutin sama voters supaya pilihan mereka bisa mereka pertahanin. Berikut peraturan-peraturan ga tertulis yang ada di NBA dalam proses voting MVP tiap musim:

1. Tim dari kandidat MVP harus lolos playoffs
2. Tim dari kandidat MVP minimal menang 50 kali (Ini ga baku, sih, tapi buat yang di bawah 50 susah banget menang)
3. Kandidat MVP ga pernah ada kasus kriminal sepanjang musim.
4. Kandidat MVP ga punya sejarah doping.
5. Kandidat MVP harus beragama Islam.

Oke, yang nomer 5 itu boongan. Ini bukan Pilkada, untungnya. Kalau beneran, nanti yang menang MVP Kareem Abdul-Jabbar doang.

Nah, di musim ini, menurut rumus-rumus MVP yang gue tulis di atas, ada tiga kandidat MVP yang cocok buat jadi MVP, dan emang lagi hangat diperdebatkan siapa yang pantas menang. Mereka adalah Russell Westbrook (Thunder), James Harden (Rockets), dan Kawhi Leonard (Spurs).

Lo pasti mikir: “Loh kok ga ada LeBron James???” Jujur, LeBron musim ini stats nya bagus banget. LeBron nyetak 26.4/8.6/8.7 (Poin/Rebounds/Assists) per game musim ini sambil nge-shoot 54/36/67 (% dari FG/3PT/FT). Angka assist sama rebound nya tertinggi sepanjang karirnya. Tapi, yah, inilah ga enaknya jadi LeBron. Saking jagonya, saking konsistennya ini orang, musim sehebat yang dilakuin LeBron kali ini ga cukup hebat buat seorang LeBron, karena standar yang udah dia terapin udah tinggi banget. Ibaratnya, LeBron harus bisa bawa tim semenjana macem 76ers jadi tim 50-wins lah supaya bisa jadi MVP lagi. Dan voters pun udah bosen mau nge-vote LeBron jadi MVP. Mereka cenderung kasih kesempatan buat yang belom pernah menang MVP. Sedangkan LeBron udah menang empat kali. Kasian, sih, tapi LeBron targetnya udah bukan MVP lagi, doi nyari cincin.

Dari tiga kandidat di atas, gue bakal kasih argumen-argumen kenapa mereka harus menangin MVP, juga meng-compare celah-celah dalam permainan basket mereka. Gue bakal urutin juga case buat menang MVP-nya dari yang menurut gue paling lemah ke yang paling kuat. Ga pake lama, langsung aja kita terjun.


The Case for Kawhi Leonard

Notable Stats: 25,5 PPG/5.8 RPG/3.5 APG — 48.5% FG/38.1% 3PT/88.0% FT
Spurs Regular Season Record: 61–21 (2nd in West)

Spurs udah ga dipimpin lagi sama yang namanya Tim Duncan. Bukan juga dipimpin sama Manu Ginobili yang minggu depan bakal ngerayain ulang tahun ke-56 nya. Tony Parker juga udah males-malesan main di regular season, semangat kalo playoffs udah dateng doang. Artinya, yang megang Spurs musim ini ga lain dan ga bukan ya Kawhi Leonard.

Kawhi sekarang punya banyak stok piala di lemari abis juara NBA di 2014 sambil menangin MVP Finals, 2 kali All-Star, 2 kali masuk tim All-NBA, 2 kali Defensive Player of the Year, sama 3 kali masuk tim All-Defense. Dulu dia masih malu-malu kalau main basket bareng Duncan, Manu, sama Parker. Sekarang dia udah jadi Alpha Dog nya Spurs. Dulu dia masih nunggu operan doang di pojok kalau lagi main. Sekarang playcall nya Spurs selalu lewat dia. Dulu dia ga bisa shooting. Sekarang dia gamau nge-shoot kalau ga sambil fade away. Dulu dia pendiem banget ga pernah ngomong sama sekali, sekarang dia… masih diem.

Nah, sekarang kenapa dia harus menang MVP? Pendeknya, Leonard itu pemain two-way terbaik di NBA. Ga percaya?

Btw, mukanya Manu pas Leonard nge-score tai banget, sih.

Video di atas udah nge-summarize semua hal yang bikin Leonard pantes jadi MVP:

1. Kawhi mau ambil shot terakhir.
2. Kawhi bisa initiate play-call sendiri dengan jadi pick-and-roll ballhandler. (Dulu doi ga bisa begini pas baru masuk NBA)
3. Kawhi sadar defense nya Rockets nge-switch jadi dijaga sama Nene, langsung take advantage mismatch-nya.
4. Langsung off-the-dribble, pull-up three.
5. Splash
6. Langsung guard pemain terbaik Rockets, James Harden (kandidat MVP juga)
7. Chase-down block
8. Sorak-sorai penonton bergemuruh

Semua dilakukan dalam semenit, di fourth quarter, game on the line, lawan tim playoff-caliber, TANPA MERUBAH RAUT MUKA SEDIKITPUN!!!.

Nah, gue udah sempet bilang kalo offense nya Spurs sekarang udah lewat Leonard. Segala macem play-call Leonard bisa tanganin dan sukses bisa bikin offense-nya Spurs efisien. Mau Isolation, Post-up, Spot-up, Handoff, Off-Screens, semua bisa. Leonard punya statistik PPP (Points Per Possessions) di plays dimana Leonard jadi pick & roll ball-handler, dengan angka 1.01 PPP, dan 5.6 possessions per game, yang mana naik dari 2.4 possessions per game dari musim lalu. Arti dari 1.01 PPP adalah setiap Leonard terlibat di plays di mana dia jadi ball-handler di situasi pick & roll, Spurs bakal produksi poin rata-rata 1.01 poin. Naiknya angka possession per game juga berarti bahwa Coach Pop udah makin percaya sama Leonard buat jadi taring utama offense nya Spurs, dan ga nongkrong lagi di pojok nunggu operan.

Di gambar di atas kita bisa lihat kalo offense nya Spurs langsung melempem begitu Leonard ke bench. Sebagai perbandingan, offense-nya Spurs kalo ga ada Leonard itu cuma bisa ngalahin offense-nya 76ers, Nets, sama Magic, yang mana mereka adalah tiga tim terburuk di NBA. Segitu berpengaruhnya Leonard sama offense-nya Spurs. Dan kalo dipikir-pikir ya memang make sense. Cuma Leonard yang bisa create offense sendiri di Spurs. Aldridge udah beda sejak pindah ke Spurs, jadi tambah cups. Pau Gasol udah tuwir, Danny Green ga bisa ngapa-ngapain kecuali defense sama tripoin, TP sama Manu udah kadaluwarsa. Sisa rosternya pun bisa kompeten di NBA karena ada Coach Pop, pelatih terbaik di NBA.

Di sisi defense, sebenernya ga usah panjang-panjang buat dijelasin. Kawhi Leonard is the best perimeter defender in the NBA. Dan selalu konsisten ngejaga best player-nya lawan, sambil ngebawa beban offense yang tinggi dan ngelakuin itu semua dengan sangat efisien.

Tahukah anda?: Kawhi Leonard sangat jago defense dan semua pemain NBA takut dijaga sama dia, sampai-sampai tim NBA ga mau pemain terbaik mereka create offense karena mereka lagi dijaga sama Leonard. Jadi mereka cuma berdiri di pojok aja. Panjang buat dijelasin, detailnya bisa dibaca di sini.

SEHEBAT ITU DIA MAIN DEFENSE!

Lobang dari kampanye MVP Leonard adalah Coach Pop, ya, Coach Pop pelatihnya Spurs. Karena Coach Pop udah ngebuat fondasi sistem Spurs dari era Tim Duncan dan sukses banget sampe sekarang. Inilah yang bikin Leonard dilabeli sebagai System Player. System Player ini maksudnya seorang pemain bisa sukses karena sistem di timnya — playbook, play-calling, offensive dan defensive scheme, coaching staff, general manager — udah sukses dan keuji. Coba replace Kawhi Leonard sama pemain perimeter yang average di NBA, contohnya Trevor Ariza. Bisa diestimasi kalau Spurs, walaupun bakal lebih buruk dengan ga ada Leonard, akan tetep bisa sukses dan konsisten karena sistem di Spurs udah top-notch dan stabil.

Intinya, Kawhi masuk di rumus MVP best player on the best team. Spurs jauh lebih efisien secara offense dengan Leonard di lapangan, dengan margin yang signifikan. Dan secara defense, Leonard bisa meng-impact dan mengubah skema offense lawan cuma dengan kehadirannya saja, yang merupakan testamen kuat atas kapabilitas Leonard dalam mengunci pemain terbaik lawan, dan tentunya, sebagai Defensive Payer of the Year dua kali.

The Case for James Harden

Notable stats: 29.1 PPG/8.1 RPG/11.2 APG — 44.0% FG/34.7% 3PT/84.7% FT
Rockets Regular Season record: 55–27 (3rd in West)

Ini nih pemain favorit gue di NBA. Gue suka Harden karena brewoknya, sama gaya mainnya, dua-duanya alus dan enak diliat (#NoHomo).

Mungkin lo kenal Harden pas jaman dia masih main di OKC bareng KD sama Westbrook. Dulu dia masih main off-the-bench dan nge-run unit cadangannya OKC. Dia sempet menang Sixth Man of the Year karena kontribusinya dari bench. Dan kalo dulu lo ngikutin perjalanan OKC pas run mereka menuju final NBA tahun 2012, lo pasti tau kalo si brewok ini bakal jadi superstar di NBA. Keliatan dari gaya mainnya. Tapi banyak orang ragu seberapa hebat dia kalo ga main bareng KD sama RWB.

Setelah OKC dengan bodohnya — I repeat, bodohnya — menukar James Harden buat draft picks ke Houston Rockets, Harden bermetamorfosis layaknya kupu-kupu yang keluar dari kungkungan kandang kepompong dan terbang bebas di rancah NBA. Langsunglah dia jadi superstar di NBA.

Buat mengenal permainan Harden, ada baiknya kita mengenal dulu General Manager-nya Rockets, Daryl Morey. Si Morey ini punya background statistik dan analytics. Lain kata, Morey itu basketball geek atau nerd. Dia sering dicengin sama Charles Barkley karena ngomongin statistik mulu.

Yang menakjubkan dari Morey adalah dia punya filosofi basket dimana tembakan tiga angka itu value-nya lebih gede dari tembakan dua angka. Gue tau yang lo pikirin: “Ya iyalah”, tapi dengerin dulu. Tembakan dua angka yang dimaksud ini yaitu tembakan mid-range atau long two. Jadi, di Rockets si Morey nerapin skema ofensif dimana mereka nge-shoot tripoin sebanyak-banyaknya. Sebanyak-banyaknya ini artinya, ya, sebanyak-banyaknya. Dan di saat yang sama mengeliminasi mid-range dan long-two sambil nge-maintain pace yang super tinggi. Hasilnya, muncullah filosofi uniknya Houston Rockets: Three-point shooting, Lay-ups/Dunks, and Free Throws. That’s it. Nothing else. Atau dijuluki dengan Moreyball.

Datengnya James Harden pun makin mengempasiskan filosofi itu, dan Harden pemain yang sempurna dan percfect fit buat Moreyball. Tiga musim dilalui Harden di Rockets, dan Moreyball sukses ngebawa Rockets ke Final Wilayah Barat tahun 2015, saat mereka kalah sama Warriors yang bakal juara. Musim lalu Rockets underperform setelah isu Harden sama Dwight Howard yang selek karena Howard katanya emang ngeselin kalo jadi teammate. Ga heran sih.

Musim ini, datanglah Coach Mike D’Antoni. D’Antoni terkenal pas jamannya Steve Nash di Phoenix Suns yang sukses bikin Nash jadi MVP berkat offense andalan D’Antoni yaitu 7 Seconds or Less yang make pace yang super cepet dan small-ball offense yang mengedepankan pace dan spacing. Dengan kata lain, D’Antoni cocok banget sama Moreyball. Kombinasi Morey, D’Antoni, sama Harden ini mengkulminasi menjadi satu kesatuan basket yang menghasilkan rekor terbaik ke-2 di Barat buat Rockets, dan MVP-caliber season buat Harden.

Sekarang, kenapa Harden harus menang MVP?

Di sisi offense, Moreyball yang diterapin sama Rockets ini bukan gimmick doang. Ini bener-bener efisien dan teruji kesuksesannya. Dan di satu liga NBA, cuma James Harden yang bisa maksimalin Moreyball. Coba kita liat shot chart nya James Harden musim ini:

Keliatan kan? Tripoin sama layups/dunks doang. Ditambah lagi jurus andalan James Harden yang ga dipunyain pemain manapun: Drive ke ring sambil goyang-goyangin badan, jebak lawan biar nge-foul­-in tangan, layup, and-1. Harden mimpin liga dengan torehan 881 kali free throw musim ini. Sekarang coba bandingin shot chart Harden di atas sama shot chart nya pemain yang ga kalah menonjol musim ini, shooting guard nya Toronto Raptors, DeMar DeRozan:

Kebalikannya Harden, DeRozan malah nyari makan di mid-range dan jarang banget tripoin. Sekali lagi, efek Moreyball yang buat Harden nge-shoot kayak gitu. Tambah lagi fakta bahawa Harden musim ini ditetapkan jadi point guard nya Rockets secara de facto. Hasilnya offensive output yang meledak:

Dari gambar di atas, bisa ketauan kalo offense-nya Rockets pas Harden di lapangan itu eksplosif banget. Angka 117.0 ngelebihin offensive rating-nya Warriors, tim terbaik di NBA. Kenapa Harden bisa begitu? Simpelnya, ga ada yang bisa guard Harden.

Harden paling bahaya kalo lagi di situasi pick-and-roll. Harden punya skor PPP (Points Per Possessions) yang sama kayak Kawhi Leonard di angka 1.01. Bedanya, Leonard ada di situasi pick-and-roll 5.6 kali per game, sedangkan Harden 11.7 kali per game! Dua kali lipatnya Leonard.

Skema offense Rockets simpel, kelilingin Harden sama tiga shooter sama satu center yang rim-rolling, kelar deh. 80% isi playbook di Moreyball emang cuma pick-and-roll Harden sama center di posisi top of key doang. Saking jagonya Harden di pick-and-roll, ga ada yang bisa bener-bener stop pick-and-roll nya Rockets. Visinya Harden di pick-and-roll cuma bisa ditandingin sama LeBron James, menurut gue. Kalo lo lagi sakit mata, gue saranin nonton James Harden nge-run pick-and-roll deh. Gue jamin sembuh. Serius, ini orang jago banget nge-run offense. Dia bisa drive:

Passing:

Tripoin:

Dan yang paling mematikan, stepback jumper nya:

Ga ada hal yang lebih indah di NBA selain nonton James Harden.

Salah satu yang bikin Harden unggul atas Kawhi Leonard dalam diskusi MVP adalah kemampuan Harden dalam membuat rekan setimnya lebih baik. Karena sering involve di pick-and-roll, dan punya visi yang ciamik, rekan-rekan setimnya pun jadi lebih sukses. Eric Gordon, pemain yang baru masuk Rockets musim ini sejak musim-musim sebelumnya hilang ditelan bumi, langsung jadi kandidat sixth man of the year sejak main bareng Harden. Harden mimpin liga dengan 11.2 assists per game. Jauh di atas Leonard yang cuma ngasih 3.5 assists. Emang, sih, posisi mereka beda dan skema ofensif yang dijalanin mereka juga beda. Tapi patut dijadikan argumen kuat kalau Harden lebih bisa mengsukseskan rekan setimnya.

Sebaliknya, lobang paling gede di permainan basket Harden selalu ada di defense nya. Inget, James Harden adalah aktor utama di video paling viral di NBA beberapa tahun lalu. Bukan video porno, tapi video highlights khusus nge-ekspos keteledorannya dalam defense. Gue belom pernah liat, sih, ada pemain NBA yang punya highlights defense kayak punya Harden itu.

In defense buat Harden, beban ofensif yang dia tanggung itu super gede di Rockets. Maka masuk akal kalo Harden sering ngaso-ngaso dikit pas main defense. Tapi kalo kita bakal kasih kredit ke Harden masalah assists, kita juga harus kasih kredit yang sama ke Leonard soal defense nya. Karena yang namanya two-way superstar itu langka banget. Tapi tetep, walaupun defense penting banget dalam basket, jauh lebih baik dan efektif great offense dibanding great defense, jika kita nge-compare satu pemain dengan pemain lain.

Salah satu celah dari permainan Harden adalah dia mimpin liga di turnover di angka 464. Tapi ini masuk akal, kalo lo pegang bola terus emang lebih besar kemungkinan lo turnover, apalagi kalo involve di pick-and-roll sebanyak Harden. Turnover kedua terbanyak dipegang Westbrook di angka 438.

Nah, sekarang coba kita masukin Harden ke rumus kedua MVP, karena rumus pertama ga applicable buat dia. Coba kita replace Harden sama guard rata-rata di NBA, ambillah Jordan Clarkson-nya Lakers. Menurut lo Rockets bakal finis peringkat berapa? Masuk playoffs? …Kaga bakal.

Berapa banyak, sih, suksesnya Harden itu karena dia main di sistem Moreyball? Jawabannya, Moreyball ngebantu, tapi cuma masalah efisiensi aja dan menurut gue ga signifikan. Sebaliknya, Moreyball bakal jalan ga, sih, kalo bukan James Harden yang jalanin? Ga bakal jalan. Coba, deh, taro Harden di tim kayak Magic atau Kings. Gue yakin record mereka bakal naik 10 wins karena ada Harden. Karena skill-set yang dia punya: driving, passing, shooting, free throw, itu bisa translate ke semua tim. Makanya Harden menurut gue lebih valuable dari Kawhi Leonard, sedikit.

The Case for Russell Westbrook

Notable stats: 31.6 PPG/10.7 RPG/10.4 APG — 42.0% FG/34.3% 3PT/84.5% FT
Thunder Regular Season record: 47–35 (6th in West)

Coba liat season stats nya Westbrook, deh, di atas.

Udah? Coba liat lagi, deh.

Itu bukan typo. Ini orang bener-bener punya rata-rata Triple Double per game nya musim ini. Gila kan? Triple Double di sini maksudnya, ada tiga kategori statistik yang angkanya dua digit. Makanya namanya triple (tiga kategori) double (dua digit). Artinya, Westbrook setiap game nya, minimal nyetak 10 poin, 10 rebound, sama 10 assists. Gue ulangin, setiap game nya selama 82 game. Dan ga cuma itu, Westbrook juga jadi scoring champion NBA dengan torehan 31.6 Point Per Game.

Lo pasti mikir: “Jirrr, apa hebatnya gitu doang?”

Sebagai komparasi, cuma ada satu pemain doang sepanjang sejarah NBA, selama berpuluh-puluh tahun, yang bisa dapet rata-rata triple double per game nya, yaitu Oscar Robertson di tahun 1962. SERIBU SEMBILAN RATUS ENAM PULUH DUA!!! Terakhir ini dilakukan itu 55 tahun yang lalu! Masih mau ngomong “jirrr” lo?

Buat ngertiin situasi Westbrook musim ini, ada baiknya kita buka lembaran cerita terpanas di NBA musim ini, yaitu cerita kepindahan seorang superstar NBA, Kevin Durant, ke tim yang mengalahkan Durant di final Barat musim lalu, Golden State Warriors.

Tanggal 4 Juli 2016, Kevin Durant memutuskan untuk berpindah kubu meninggalkan tim yang men-draft nya pada tahun 2007, Oklahoma City Thunder. Durant melakukan keputusan yang sangat sulit diterima oleh fans-fans OKC dan juga para jajaran petinggi Thunder. Namun, yang paling brutal, Durant meninggalkan seorang superstar juga, rekan setim terbaiknya, point guard Russell Westbrook.

Durant dan Westbrook bisa dibilang duo terbaik di NBA sepanjang lima tahun terakhir. Kombinasi mereka berdua sukses memajukan OKC menjadi kandidat juara setiap tahun. Permainan mereka berdua melengkapi satu sama lain. Durant adalah forward yang punya shooting touch yang super halus dan naluri scoring yang tajam, sedangkan Westbrook adalah fierce competitor yang eksplosif, selalu bermain dengan tempo 110% dan dengan emosi yang bertumpah ruah. Di luar lapangan, mereka pun berteman baik dan saling mendukung satu sama lain. Bisa dibilang dua-dua nya merupakan Alpha Dog di tim OKC. Masalahnya, lo ga bisa punya dua Alpha Dog di satu tim.

Setelah Durant pindah ke Warriors, dunia NBA pun gempar. Banyak yang merendahkan keputusan Durant sebagai keputusan yang terkesan nyari jalan pintas. Hujatan pun dilancarkan fans ke arah Durant. Westbrook tak akan mengakuinya, tapi semua fans NBA paham bahwa Westbrook-lah yang paling terluka atas kepergian Durant.

Tak perlu lagi membagi lampu sorot dengan Durant, musim ini Westbrook pun menggila. Amarahnya dia salurkan ke lapangan. Hasilnya, rata-rata triple double satu musim. Apakah performanya musim ini bisa dihubungkan dengan kepergian Durant? Mungkin ya, mungkin tidak, satu hal yang pasti Westbrook ga mau denger omong kosong lo semua.

Westbrook ini makhluk langka yang perlu dilindungi di NBA. Jarang-jarang ada pemain kayak dia. Eksplosifitas Westbrook ga ada yang ngalahin di NBA. Westbrook cuma tahu satu gigi kalo main basket, yaitu gigi 8 dan ga punya gigi mundur.

Kenapa Westbrook harus menang MVP? Sebenernya dengan statline dia yang triple double itu aja udah cukup.

Di sisi offense, jantungnya OKC ya Westbrook. Cuma dia motor ofensif di satu tim itu. Ga ada yang lain. Karena sejak ditinggal KD, talent nya OKC cuma dipimpin Westbrook. Steven Adams oke, tapi ga mungkin dia initiate offense. Enes Kanter bisa create offense via post-up, tapi defense-nya menyedihkan makanya ga jadi starter. Oladipo bisa create offense sendiri, good shooter, dan average defender. Lumayan pas disandingin sama Westbrook di backcourt, tapi jarang dapet bola karena selalu Westbrook yang pegang bola. (Westbrook average Triple Double satu musim).

Diferensial di atas gede banget kan, ngelebihin diferensialnya Leonard. Beban ofensif yang ditanggung Westbrook menurut gue paling gede diantara semua kandidat MVP. Mirip sama Harden, Westbrook sering banget initiate offense via pick-and-roll. Karena eksplosifitas dia, defense lawan pasti kesulitan begitu dia bisa tembus ke paint area. Westbrook involve di P&R sebanyak 11.9 kali per game nya. Lebih banyak sedikit dibanding Harden. Walau ga seefisien Harden (Westbrook 0.89 PPP di P&R), dia bisa nyetak poin dengan segala macem cara. Tapi yang paling sadis drive nya dia: (Westbrook average Triple Double satu musim)

Kalo jalur ke ring ditutup, doi bisa mid-range: (Westbrook average Triple Double satu musim)

Walau visinya ga sehebat Harden dan LeBron, RWB passing di pick-and-roll nya ga kalah ciamik: (Westbrook average Triple Double satu musim)

Kalau semua pintu ketutup dan offense lagi mandek, Westbrook cukup menundukkan kepala, drive ke ring dan cari foul. Westbrook ada di belakang Harden di torehan free throw terbanyak di liga dengan angka 841 kali free throw. Ga heran dia bisa jadi scoring champion. (Westbrook average Triple Double satu musim).

Poin yang menurut gue paling impresif dari offense-nya Westbrook adalah performa dia di clutch situations. Clutch situations artinya situasi di 5 menit terakhir di fourth quarter, dengan selisih poin di antara memimpin atau tertinggal 5 poin. Westbrook mimpin liga dengan torehan 6.2 poin clutch per game, sedangkan posisi kedua diisi Isaiah Thomas nya Celtics dengan 5.1 poin per game. Poin clutch ini penting karena musim ini Westbrook bertanggungjawab menangin 8 sampai 10 pertandingan lebih karena performanya di clutch situations. Dan ini trait yang paling susah di-maintain sama pemain NBA karena tingkat kesulitannya dan tingkat taruhannya. Dari semua clutch points-nya Westbrook, yang ini yang paling tai: (Westbrook average Triple Double satu musim).

Sakit. (Westbrook average Triple Double satu musim).

Sisi lain dari aksi heroik Westbrook setiap game nya adalah dia jadi maruk. Bisa dibilang Westbrook pemain paling maruk di NBA. (Westbrook average Triple Double satu musim).

“Loh kok maruk kan dia average dua digit assists nya!!” (Westbrook average Triple Double satu musim).

Maruk di sini artinya dia pegang bola setiap possessions di tingkat yang super tinggi, rekan setimnya cuma ada buat berdiri nunggu passing dia buat nge-shoot doang. Westbrook mimpin liga di usage rate (tingkat seorang pemain involve di tiap possession suatu tim) dengan angka 41.7%. Artinya di setiap 100 offensive possessions-nya OKC, ada sekitar 41 possessions yang berakhir dengan Westbrook poin, Westbrook assist, Westbrook di-foul, atau Westbrook turnover. Sebagai perbandingan, Harden di angka 34.2% dan Leonard di 31.1%. (Westbrook average Triple Double satu musim).

Kalo usage rate tinggi emang salah? Gak juga. Justru masuk akal. Pemain terbaik suatu tim harus megang bola sebanyak-banyaknya. Usage rate gue gunain di sini buat nge-highlight kemarukannya Westbrook. Jeleknya usage rate tinggi macem Westbrook ini adalah aktor-aktor pendukung Westbrook ga punya kesempatan buat develop dan nyoba initiate offense tanpa Westbrook. Akibatnya OKC pun ketergantungan sama Westbrook, keliatan dari angka offensive rating yang jeblok pas Westbrook di-bench. (Westbrook average Triple Double satu musim).

Turnover juga jadi lobangnya Westbrook dengan angka 438 kali dalam satu musim, cuma kalah sama Harden. Sekali lagi, dengan usage rate yang setinggi langit kayak Westbrook, masuk akal kalau turnover nya tinggi. (Westbrook average Triple Double satu musim).

Sayangnya, rintangan terbesar Westbrook dalam menangin MVP adalah record-nya OKC yang ga nyampe 50 wins dan posisi OKC di seed ke-6 di Barat. Selama 30 tahun terakhir, cuma satu pemain yang bisa menangin MVP dengan seeding tim di luar dua besar, pemain itu adalah Michael Jordan di tahun 1988. Dan terakhir gue cek, Westbrook bukan Jordan, jadi bakal sulit buat menangin MVP. (Westbrook average Triple Double satu musim).

Sebenernya, yang bisa buat Westbook masuk diskusi MVP adalah average triple double-nya. Dan ini yang menurut gue ngelibas semua kandidat. Gue ga bisa tekanin betapa hebatnya average triple double satu musim ini. Okelah OKC record nya ga bagus dan seeding nya kurang tinggi, tapi liat roster yang ada di OKC. Bandingin sama yang dipunyain Harden sama Leonard. Replace Westbrook sama Jordan Clarkson, gue jamin OKC bakal masuk lottery. 100%. (Westbrook average Triple Double satu musim).

Conclusion

Ini MVP race yang paling sengit di beberapa tahun belakangan ini. Dan diisi muka-muka baru kayak Leonard, Harden, dan Westbrook. Setelah ngeliat case masing-masing kandidat, bisa kita ambil kesimpulan kalau mereka semua pantes menang. Siapapun dari mereka bertiga menang MVP, orang-orang ga akan berkedip. Bahkan kalau LeBron James menang MVP pun masih banyak orang yang bakal setuju. Seketat itulah MVP race kali ini.

Rekap dari masing-masing case:

Leonard: Pemain two-way terbaik di NBA di tim dengan seed ke-2 di Barat. Nge-handle scoring load nya Spurs dengan efisien. Tapi dilatih sama coach terbaik di NBA sama skema tim yang udah paten.

Harden: Monster ofensif yang ga bisa dijaga dan masternya pick-and-roll. Ngebawa Rockets dari underperform musim lalu sampe jadi kandidat juara tahun ini. Tapi ga bisa main defense sama sering turnover.

Westbrook: Average triple-double satu musim. Persetan sama semua kekurangannya.

Jadi, jelas kan siapa yang pantes menang MVP?