Simpel Marketing
Published in

Simpel Marketing

4 Pondasi Toko Online

Toko online yang saya maksud disini bukan toko seperti di shopee atau tokped ya.

Iya itu juga toko online. Cuma yang saya maksud disini toko online yang jualannya pake landingpage trus traffic-nya dari facebook ads.

Jadi tulisan ini cocok buat yang model tokonya seperti punya saya. Diluar itu saya gak tau tulisan ini bakal cocok apa enggak.

Materi disini hasil refleksi perjalanan saya belajar toko online setahun lebih. Saya tulis disini biar kalau kalian bikin toko online jadi punya gambaran..

Gak gelap-gelap amat.

Ini dia empat pondasi toko online kalau kalian jualannya dropship.

  1. Produk
  2. Iklan
  3. Tim Operasional
  4. Pengiriman
  5. Supplier

Kalau jualannya reseller gimana?

Agak beda kalau reseller, mah.

Tapi kali ini kita fokus bahas pondasi untuk yang dropshipan dulu.

Soalnya saya punya pengalaman setahun pake model ini.

Emang apa pentingnya belajar empat pondasi diatas?

Emang gak bisa ya nyari produk winning trus gas nyari cuan..

Ya bisa aja, sih.

Cuma seperti yang udah diatas, kalau iklan itu salah satu aspek aja.

Iya kamu udah jago ngiklannya, sampe ratusan juta atau ehm milyaaran..

Tapi setelah dihitung..

Eh boncos di operasional. Timnya banyak tapi pusing bayar gajiya..

Eh boncos di pengiriman, returnya banyak banget banget…

Trus suppliernya bajindul, udah dibayar taunya gak dikirim…

Udah berapa yoi ajanih spending iklan gede, tapi tau-taunya negatif cashflow..

Pengen punya nasib kaya gitu.

Saya sih gak mau. Udah pernah soalnya.

1#Iklan

Kita ngeluarin duit di iklan buat dapat duit lagi kan?

Kalau duit yang didapat lebih banyak dari yang dikeluarin itu artinya..

Untung?

Ya tergantung.

Bisa aja lho sehari ngiklan sejuta dapat profit 1 juta. Eh pas dikurangin biaya-biaya yang lain malah boncos.

Kalau keluar duit 1 juta trus dapatnya 500 ribu gimana?

Keluar 1 juta dapat 3 juta belum tentu untung. Apalagi ini..

Trus gimana dong ngiklan yang bener?

Bayangkan kamu mahasiswa rantau. Dari kalimantan kuliah ke jawa.

Dari rumah kamu dijawatah 1 juta sebulan.

Cukup gak cukup harus cukup. Terserah ngelolanya gimana.

Dengan duit segitu logis gak kalau setiap kali yang harganya 50 rebu. Alias 150 ribu sehari?

1 juta : 150 ribu = 6,6 hari

Yah gak sampe seminggu acan duit papah udah ludes.

3 minggunya mau makan angin?

Harusnya kalau punya duit sejuta taulah pantesnya makan yang harga brapa biar cukup?

Kita ngiklan nih.

Punya modal 30 juta buat jalan sebulan. Pengennya dapat bersih 30 juta juga.

Harusnya tau dong

Cut Lost (CL) per campaign berapa…

Cost Per Leads (CPL) berapa..

Cost per Purchase (CPP) berapa…

Cost per Per Sales (CPS) nya berapa….

Kalau proyeksinya sudah ketemu, baru iklannya digass.. gitu.

Hah?

Masih asing sama istilah Cut Loss, CPL, CPP?

Ini pasti mikirnya kalau ngiklan yang profitable itu

Formula iklannya 1 campaign, 2 adset, dua ads…

Interestnya harus narrow atau broads..

Aduh kalau gak bisa nentuin angka-angka di iklan secara sadar.. mau jungkir balik kaya gimana juga ya boncos antum…

2#Produk

Toko online ngandelin produk yang laris. Winning product kalau pake istilah anak Imers.

Tapi pertanyaannya produk yang winning itu yang kaya gimana?

Iya, tau. produk winning itu yang laris. Tapi laris itu ukurannya apa.

Apakah produk laris itu yang bisa ngejual 100–200 sehari?

Tapi kalau ada produk yang kejual 5 sehari tapi untung gimana?

masa mau dibuang?

Jadi, apa itu produk yang winning?

Bayangin kamu punya toko swalayan, sejenis alfamart atau indomart gitu deh.

Kamu jualan rokok sama jualan alat dapur di rak minimarket.

Kira-kira yang paling banyak kejual jualan panci apa rokok nih?

Pasti rokok dong

Soalnya ahlul hisap bisa sehari bisa sebungkus. 30 hari 30 bungkus.

Rokok untung tipis tapi yang yang kejual banyak.

Nah kalau panci? Paling sebulan kejual cuma 10–20.

Tapi untungnya tebel juga.

Jadi, apa tuh produk winning?

Dalam manajemen retail ada istilah fast moving sama slow moving.

Fast moving itu barang yang kejualnya cepet. Seperti rokok di minimarket kamu tadi.

Sebulan bisa kejual 3000 bungkus. Ini bagus untuk perputaran cash flow. Jadi bisnis ada duit harian.

Trus ada produk slow moving. Ini produk sama kaya panci tadi. Jualannya dikit tapi untungny tebel…

Ini bisa menunajang cash flow mingguan atau bulanan.

Jadi, saran saya nih, kalau bikin toko punya tipe produk yang fast moving sama slow moving.

Ada yang keluar cepet, ada yang keluar santai

Sekarang ngomongin ukuran produk yang winning itu kaya gimana?

Kalau saya sih ukuran produk winning itu

  1. Biaya Cost Per Purchase (CPP) kurang dari 50% dari margin

Misal nih, kita punya margin 100 ribu. Maka biaya Cost Per Purchasenya ya 30–40 rebu. Apes-apesnya 50 rebu lah.

Trus gimana nentuin produk ini masuk kategori fast moving atau slow moving?

  1. Kalau kejual >100 seminggu maka fast moving
  2. Kalau kejual <100 seminggu slow moving

3#Operasional

Motor sama mobil itu sama-sama alat transportasi..

Tapi biaya ganti oli motor sama mobil ongkos beda jauh..

Pajak motor sama mobil juga beda,..

Biaya bensin bulanan motor sama mobil juga beda…

Emang punya motor sama punya mobil itu beda

Lebih nyaman mobil.. tapi operasionalnya beda

Bikin toko online kita harus tau kita diposisi apa..

Jangan sampai performanya honda beat, tapi biaya operasionalnya pajero..

Ya, berat. Duit habis buat bayarin sesuatu yang gak penting.

Jangan sampai sewa kantor mahal

Hire Tim sebanyak mungkin tapi gak punya hitung-hitungan

Apalagi punya tim buat keren-kerenan doang

Kalau punya tim kita harus punya ukuran. Misal kalau sejuta sehari punya berapa CS?

Kalau 1 juta sehari 1 CS, kalau naik 10 juta yakin nih rekrut 10 CS?

Kalau produk tiba-tiba saturated atau iklan tiba-tiba jelek, tru 10 orang itu ngapain?

Masa iya kita suruh cuci piring atau beberes kantor?

Atau kalau punya kantor emang sudah diperikirakan berapa biaya operasionalnya.

Listriksnya, bayar air, dan bayar ini itu..

Jangan sampai biaya operasional bengkak. Kalau gak ada hitung-hitungan bisa boncos tuh.

4#Shipping

Sejak Cash on Delivery (COD) mulai populer perilaku market mulai geser, nih.

Sebelum COD resiko belanja online ada di konsumen..

Bisa aja udah transfer, taunya barang gak dikirim…

Sejak ada COD, resiko pindah ke seller..

Barangnya udah dikirim, taunya ditolak sama mereka

Yang begitu banyak gak? Banyak banget…

Udah tau belum kalau rugi COD itu dobel-dobel..

Ruginya bisa sampai 4 lapis..

Rugi Iklan, kan buat datengin mereka kita pake duit

Rugi barang, ini pait-paitnya barang hilang atau rusak.

Rugi bayar ongkos kirim..

Rugi bayar ongkos retur…

Eh tapi Ekpedisi X bisa gratis retur. Iya kalau mereka ada program

Tapi kalau programnya udah gak ada ya bayarnya balik normal..

Intinya shipping itu resikonya tinggi.

Sepengalaman saya jualan resikonya..

  1. Barang retur
  2. Barang yang kita kirim 1 kilo jadi 2 kg

Saya pernah tuh retur sampe 15 persen padahal iklannya udah bagus.

Saya pernah tuh ada 200 barang yang ternyata dikirim 2 kg sama ekspedisi dan baru ketauan di akhir bulan

Jadi mau bisnis online perhatiin bener-bener di return rate sama beberapa resiko diatas.

5#Supplier

Kalau serempetan dijalan jangan buru-buru langsung main bentak..

Lihat dulu siapa yang nyerempet, jangan-jangan komandan kodim

Bentak malah dibentak balik lu..

Begitu juga kalau main dropship

Hitung-hitung dulu kalau mau ngegas iklan

Karena kamu gak punya kontrol sama barang. Stoknya sama pengemasannya juga..

Jangan-jangan udah digas, eh baru tau ternyata stoknya habis

Barang baru ada seminggu lagi, nah..

--

--

--

Tempat belajar Bisnis Online dan Facebook Advertising

Get the Medium app

A button that says 'Download on the App Store', and if clicked it will lead you to the iOS App store
A button that says 'Get it on, Google Play', and if clicked it will lead you to the Google Play store
Aef Setiawan

Aef Setiawan

Internet Marketer

More from Medium

Week 5 — Results & Discussion

A New Workflow That Helped This Novice Ship 30 for 30 Writer Produce More Content Faster

How To Hack Any Website.

2021: The Year in Review