21 Pelajaran dari Bitcoin Bagian Kedua: Ekonomi

Tulisan dibawah paragraf ini adalah kelanjutan terjemahan dari seri 21 Pelajaran dari Bitcoin karya Dergigi. Disclaimer: Lisensi yang saya gunakan adalah CC BY-SA 4.0, yang berarti kalian dapat pergunakan sebebasnya asalkan anda menggunakan lisensi yang sama. Setelah memberikan pelajaran dari Bitcoin dalam lensa filosofis, bagian kedua ini akan membahas Bitcoin dari lensa ekonomi. Siapkan sabuk pengaman anda, bagian ini adalah bagian yang paling kompleks dan panjang dari tiga lensa dalam seri 21 Pelajaran Bitcoin. Dan ini adalah terjemahan paling panjang yang saya lakukan secara sukarela. Let’s go!

Uang tidak tumbuh dari pohon. Mempercayai akan hal itu sangatlah bodoh, dan orang tua kita juga telah paham akan hal ini dan terus menerus mengulangnya layaknya mantra. Kita didorong untuk menggunakan uang secara bijak, bukan untuk menghabiskannya asal-asalan, dan dinasihati untuk menabungnya jika memiliki jumlah lebih agar dapat kita gunakan sewaktu-waktu dibutuhkan di masa depan. Karena uang, sudah jelas tidak tumbuh dari pohon.

Bitcoin mengajarkan saya tentang apa itu uang jauh lebih banyak dari yang saya pikir saya perlu ketahui. Karenanya, saya terpaksa untuk menjelajahi sejarah uang, perbankan, berbagai pandangan ekonomi, dan sebagainya. Misi untuk memahami Bitcoin membuat saya melampaui berbagai lorong pengetahuan yang saya coba jelajahi dalam seri ini.

Pada tujuh pelajaran pertama, beberapa pertanyaan filosofis yang tersentuh Bitcoin sudah didiskusikan. Tujuh pelajaran berikut ini akan melihat uang dan ekonomi lebih dekat.

  • Pelajaran ke 8: Kedunguan finansial
  • Pelajaran ke 9: Inflasi
  • Pelajaran ke 10: Nilai
  • Pelajaran ke 11: Uang
  • Pelajaran ke 12: Sejarah dan keruntuhan uang
  • Pelajaran ke 13: Kegilaan Cadangan Fraksional
  • Pelajaran ke 14: Uang Sehat (Sound Money)

Sekali lagi, saya hanya akan mampu meraba bagian dasarnya. Bitcoin tidak hanya ambisius, tetapi juga luas dan dalam untuk kita bisa memahaminya, membuatnya mustahil untuk menjelaskan semua topik yang relevan dalam satu pelajaran, essai, artikel, ataupun buku. Saya bahkan ragu kalau menjelaskannya keseluruhan itu mungkin dapat dilakukan.

Bitcoin adalah bentuk uang yang baru, yang menjadikan pembelajaran tentang ekonomi begitu penting untuk dapat memahaminya. Melihat sifat alami manusia dan interaksi dari agen-agen ekonomi, Ekonomi kemungkinan besar adalah bagian terbesar dan terumit dari puzzle Bitcoin.

Sekali lagi, pelajaran-pelajaran ini adalah hasil eksplorasi saya yang telah saya dapat dari mempelajari Bitcoin. Itu semua adalah refleksi personal dari perjalanan saya menggali lubang kelinci Bitcoin ini. Tanpa memiliki latar belakang dalam ekonomi, saya benar-benar keluar dari zona nyaman saya dan begitu paham jika pemahaman yang saya dapat kemungkinan tidaklah lengkap. Saya akan melakukan yang terbaik untuk menggarisbawahi apa yang sudah saya pelajari, meski dengan resiko membuat saya terdengar bodoh. Lagipula, saya masih berusaha menjawab pertanyaan: “Apa yang telah kamu pelajari dari Bitcoin?”

Setelah tujuh pelajaran dikupas dari lensa filosofi, mari kita gunakan lensa ekonomi untuk melihat tujuh pelajaran lainnya. Kelas ekonomi adalah apa yang bisa saya tawarkan untuk saat ini. Dengan destinasi terakhir kita yaitu: uang sehat.

  • PELAJARAN KE-8, KEDUNGUAN FINANSIAL

Salah satu hal yang paling mengejutkan bagi saya adalah besaran finansial, ekonomi, dan psikologis yang dibutuhkan untuk mengerti apa yang terlihat dari luar sebagai sebuah sistem teknis —sebuah jaringan komputer. Untuk melakukan parafrase seorang pria kecil dengan kaki berbulu: “Sangat berbahaya, Mister Frodo, kalau kamu menginjakkan kakimu ke dunia Bitcoin. Kamu membaca whitepapernya, dan jika kamu gentar, kamu tidak akan tahu kamu akan pergi kemana.”

Untuk memahami sistem moneter yang baru, kamu harus kenal dengan sistem yang lama. Saya mulai menyadari bahwa jumlah pendidikan finansial yang saya nikmati di sistem pendidikan saat ini secara esensi adalah nol.

Layaknya seorang bocah lima tahun, saya mulai bertanya pada diri saya sendiri: Bagaimana sistem perbankan bekerja? Bagaimana sistem pasar saham bekerja? Apa itu uang fiat? Apa itu uang reguler? Kenapa begitu banyak hutang di dunia ini? Berapa banyak uang yang dicetak, dan siapa yang memutuskan hal itu semua?

Setelah sedikit merasa panik akan lingkupan kedunguan saya, saya merasa sedikit tenang karena sadar banyak juga yang seperti saya.

“Tidakkah ironis bahwa Bitcoin mengajari saya lebih banyak tentang uang dibandingkan dengan bertahun-tahun saya menggeluti pekerjaan di institusi finansial? … termasuk meniti karir saya di bank sentral” aarontaycc

“Saya mempelajari lebih banyak tentang finansial, ekonomi, teknologi, kriptografi, psikologi manusia, politik, game theory, legislasi, dan diri saya sendiri di tiga bulan saya berkecimpung di dunia crypto dibandingkan tiga setengah tahun saya kuliah” bitcoindunny

Ini hanya dua dari begitu banyaknya pengakuan yang ada di Twitter. Bitcoin, seperti yang dijelajahi di Pelajaran pertama, adalah benda hidup. Mises juga beranggapan bahwa ekonomi adalah benda hidup. Seperti yang kita tahu dari pengalaman pribadi saya, benda hidup secara inheren sangat sulit dipahami.

“Sistem ilmiah hanyalah salah satu dari proses pencarian sebuah pengetahuan. Ini sangat dipengaruhi oleh inherensi tiap usaha manusia. Tapi untuk memahami fakta-fakta ini tidak berarti ekonomi saat ini menuju ke belakang. Ini berarti ekonomi adalah benda hidup — dan untuk hidup, berarti akan selalu ada ketidaksempurnaan dan perubahan.”Ludwig von Mises

Kita semua melihat berbagai berita krisis finansial di media, memikirkan bagaimana bailout besar-besaran ini bekerja dan bingung akan fakta bahwa tidak ada seorangpun yang dapat bertanggung jawab dari kerusakan dan kerugian yang mencapai triliunan. Saya masih bingung, tapi setidaknya saya mulai melihat sekilas apa yang terjadi di dunia finansial.

Beberapa orang bahkan begitu leluasa santai akan ketidaktahuan mereka akan topik sistemik ini. Sementara sejarah, fisika, biologi, matematika, dan bahasa adalah bagian dari pendidikan kita, dunia keuangan dan finansial hanya dieksplor secara dangkal, itupun jika memang dieksplor. Saya berpikir bagaimana orang bersedia menambahkan hutang mereka sebanyak-banyaknya jika mereka dididik mengenai finansial personal dan cara kerja uang dan utang. Dan saya berpikir berapa banyak aluminum foil yang diperlukan untuk membuat topi tinfoil. Mungkin tiga.

“Kehancuran ini, serta bailout yang terjadi, bukanlah tidak disengaja. Dan juga bukan sebuah kebetulan tidak adanya edukasi finansial di sekolah. […] Itu semua sudah direncanakan sebelumnya. Layaknya sebelum terjadi Perang Sipil, memberikan pendidikan pada budak adalah ilegal, begitu pula mengapa kita tidak diperbolehkan mempelajari tentang uang di sekolah.” Robert Kiyosaki

Seperti di cerita Wizard of Oz, kita diperintah untuk tidak mempedulikan siapa orang dibalik layarnya. Tidak seperti di The Wizard of Oz, sekarang kita memiliki sihir sesungguhnya: sebuah jaringan transfer nilai yang terbuka, resistan terhadap sensor, dan borderless. Tidak ada layar lagi, dan magicnya terbuka untuk siapapun.

Bitcoin mengajarkan saya untuk melihat dibalik layar dan menghadapi kedunguan finansial saya.

  • PELAJARAN KE-9, INFLASI

Berusaha memahami inflasi moneter, dan bagaimana sistem non-inflasi seperti Bitcoin mungkin merubah bagaimana kita melakukan banyak hal, merupakan awal mula saya menjelajahi dunia ekonomi. Saya paham bahwa inflasi adalah jumlah suku dari bagaimana uang baru tercipta, tapi tadinya saya tidak tahu lebih jauh lagi akan hal itu.

Meski beberapa pakar ekonomi beranggapan bahwa inflasi adalah hal yang baik, beberapa pakar lain berargumen bahwa uang “keras” yang tidak dapat terinflasi dengan mudah — seperti yang kita miliki pada masa standar emas (gold standard) — begitu esensial untuk ekonomi yang sehat. Bitcoin, memiliki jumlah pasti sebesar 21 juta, setuju dengan pakar-pakar yang berikutnya.

Biasanya, dampak dari inflasi tidak terlihat secara langsung. Bergantung dengan suku inflasinya (dan beberapa faktor lainnya), waktu antara sebab dan akibatnya dapat mencapai bertahun-tahun. Tidak hanya itu, inflasi juga mempengaruhi kelompok orang yang berbeda dibandingkan yang lainnya. Seperti yang Henry Hazlitt tunjukkan dalam Ekonomi dalam Satu Pelajaran: “Seni dari ekonomi terdiri dari tidak sekedar melihat dampak menengah dan jangka panjang sebuah kebijakan; tapi dari melacak konsekuensi kebijakan tersebut tidak hanya pada satu kelompok tapi semua kelompok.”

Salah satu momen mengejutkan saya adalah ketika menyadari bahwa kegiatan mengeluarkan kurensi baru — atau mencetak uang lebih banyak — adalah sebuah kegiatan ekonomi yang benar-benar berbeda dibandingkan kegiatan ekonomi lainnya. Ketika barang dan jasa asli memberikan nilai asli ke orang asli, mencetak uang secara efektif berdampak sebaliknya: ini merenggut nilai dari semua orang yang memegang kurensi yang terinflasi tersebut.

“Mengenai inflasi — hanyalah sekedar pencetakan uang baru, dengan konsekuensi upah dan harga yang lebih tinggi — mungkin ini terlihat seperti terciptanya demand yang lebih banyak. Tapi dalam rangka produksi nyata dan pertukaran barang nyata, sejatinya tidak.””Henry Hazlitt

Kekuatan penghancur dari inflasi menjadi terlihat begitu nyata ketika inflasi kecil-kecilan berubah menjadi banyak-banyakan. Jika uang mengalami hiperinflasi, semua akan kacau balau. Ketika kurensi yang terinflasi runtuh, itu akan gagal menjadi alat store of value dan lama kelamaan orang-orang akan menyerbu ke benda apapun yang mungkin dapat menjadi store of value tersebut.

Konsekuensi lain dari hiperinflasi adalah semua nilai dari uang yang disimpan orang bertahun-tahun lamanya semasa hidupnya akan pudar. Uang kertas yang ada di dompet seseorang akan tetap ada disana tentunya. Tapi akan menjadi sesuatu yang tidak berharga.

Uang juga mengalami penurunan nilai dengan inflasi “ringan.” Namun hal ini terjadi begitu lambat sehingga kebanyakan orang tidak menyadari pemudaran dari kekuatan membeli (purchasing power) uang mereka. Lalu ketika mesin pencetak uang itu bekerja lebih keras, kurensi akan terinflasi dengan mudah, dan apa yang disebut sebagai inflasi ringan akan meroket jadi inflasi kuat dengan mudah semudah membalikan telapak tangan. Seperti yang ditekankan oleh Friedrich Hayek dalam esainya, inflasi ringan biasanya berakhir ke inflasi serentak.

“Inflasi “ringan” terus menerus tidak dapat membantu — itu dapat menyebabkan inflasi serentak sekaligus.” Friedrich Hayek

Inflasi pada dasarnya bersifat licik karena hanya membantu mereka yang berada di ruang lingkup press pencetak uang. Perlu waktu untuk uang yang baru diciptakan dan bersirkulasi dan harga untuk menyesuaikan, sehingga jika kamu dapat mendapatkan uang lebih banyak sebelum uang orang lain terdevaluasi, kamu akan berada selangkah di depan kurva inflasi. Inilah juga alasan mengapa inflasi dapat dilihat sebagai pajak tersembuny karena pada akhirnya pemerintah mengambil untung darinya ketika orang lain lah yang membayar akibatnya.

“Saya tidak berpikir bahwa ini adalah hal yang dilebih-lebihkan jika saya mengatakan bahwa dalam sejarah kebanyakan merupakan sejarah inflasi, dan biasanya inflasi disebabkan oleh pemerintah untuk keuntungan pemerintah itu sendiri.”Friedrich Hayek

Sejauh ini, semua kurensi yang dikendalikan pemerintah pada ujungnya akan digantikan atau bahkan kolaps secara keseluruhan. Tidak peduli betapa kecilnya suku inflasi, pertumbuhan yang “terus menerus” adalah cara lain mengatakan sebuah pertumbuhan eksponensial. Di alam layaknya di ekonomi, semua sistem yang tumbuh secara eksponensial pada ujungnya harus menderita atau kembali datar dari bencana keruntuhan.

“Gak mungkin lah terjadi di negara saya”, mungkin inilah yang kamu pikirkan. Kamu tidak berpikir jika kamu hidup di Venezuela, yang dulunya kaya melimpah akan minyaknya, sekarang menderita karena hiperinflasi. Dengan suku inflasi diatas 1 juta persen, uang disana pada dasarnya tidak berharga.

Mungkin hal ini tidak akan terjadi di beberapa tahun kedepan, atau pada kurensi tertentu di negara kamu. Tapi melihat sekilas daftar histori kurensi, ini menunjukkan bahwa hal itu tidak akan dapat dihindari lama-kelamaan. Saya ingat ketika saya menggunakan beberapa kurensi yang ada di daftar itu: Schilling Austria, mark Jerman, lira Italia, franc Prancis, pound Irlandia, dinar Kroasia, dan sebagainya. Nenek saya bahkan menggunakan krone Austro-Hungaria. Sejalannya dengan waktu, kurensi yang saat ini digunakan lambat laun akan pergi ke kuburannya masing-masing. Mereka akan mengalami hiperinflasi ataupun digantikan. Dan mereka akan menjadi sejarah. Kita akan membuat mereka usang.

“Sejarah telah menunjukkan bahwa pemerintah tidak akan dapat tahan dari godaan untuk menginflasi jumlah uang.”Saifedean Ammous

Lalu kenapa Bitcoin berbeda? Berbalik dengan kurensi yang diberikan mandat oleh pemerintah, benda moneter yang tidak diregulasi oleh pemerintah tapi oleh hukum fisika, lebih cenderung selamat dan berhasil mempertahankan nilainya sejalan dengan waktu. Contoh terbaik dari hal ini adalah emas, seperti yang ditunjukkan oleh Rasio-Kelayakan-Nilai-Emas, emas berhasil mempertahankan nilainya beratus-ratus hingga ribuan tahun lamanya. Mungkin emas tidak “stabil” secara sempurna — konsep yang perlu dipertanyakan — tapi nilainya bertahan setidaknya dengan urutan besaran yang sama.

Jika sebuah benda moneter atau kurensi mempertahankan nilainya dengan baik tidak peduli ruang dan waktu, benda itu disebut “keras”. Jika benda itu mudah terdeteriorasi atau terinflasi, benda itu disebut “lunak.” Konsep kekerasan sangatlah esensial untuk memahami Bitcoin dan sangat penting untuk dilakukan pemeriksaan yang lebih dalam. Kita akan kembali ke pelajaran ekonomi terakhir: uang sehat.

Semakin banyaknya negara yang menderita akibat hiperinflasi, semakin banyak juga orang yang harus menghadapi kenyataan dari uang “keras” dan “sehat.” Jika kita beruntung, mungkin para bankir di bank sentral akan terpaksa untuk mengevaluasi kembali kebijakan moneter mereka. Apapun yang terjadi, wawasan yang saya peroleh dari Bitcoin akan menjadi begitu berharga, apapun hasilnya nanti.

Bitcoin mengajarkan saya tentang pajak tersembunyi dari inflasi dan bencana yang disebut hiperinflasi.

  • PELAJARAN KE-10, NILAI

Membahas tentang nilai memang begitu paradoksikal, dan sudah ada beberapa teori yang berusaha menjelaskan mengapa kita menilai suatu benda lebih berharga dibandingkan benda lain. Masyarakat telah sadar akan paradoks ini selama ribuan tahun. Seperti yang ditulis Plato dalam percakapannya dengan Euthydemus, kita memberi nilai pada sesuatu karena hal tersebut langka, dan bukan sekedar karena kita butuhkan untuk bertahan hidup.

“Dan jika kamu bijaksana maka kamu akan memberikan nasihat serupa pada murid-muridmu — bahwa mereka tidak pernah berbicara dengan orang lain selain kamu dan sesama mereka. Karena hal itu langka, Euthydemus, itu berharga, sementara air begitu murah, seperti yang Pindar katakan” Plato

Paradoks nilai ini menunjukkan suatu hal yang menarik tentang manusia: kita terlihat menghargai sesuatu berdasarkan hal yang subjektif, tapi melakukannya dengan kriteria non-arbitrer yang pasti. Sesuatu mungkin dapat begitu bernilai bagi kita untuk berbagai alasan, tapi apa yang kita beri nilai setidaknya memiliki karakteristik serupa. Jika kita dapat mengcopy sesuatu dengan mudah, atau secara alami melimpah, kita tidak memberi nilai pada hal itu.

Kelihatannya kita memberi nilai akan sesuatu karena hal tersebut langka (emas, berlian, waktu), sulit diproduksi atau memerlukan kerja keras, tidak dapat digantikan (foto lama sebuah kenangan), bermanfaat dengan arti memungkinkan kita melakukan sesuatu yang kita tidak bisa lakukan tanpanya, ataupun kombinasi dari itu semua, seperti karya seni.

Bitcoin adalah gabungan kesemuanya: benda digital ini begitu langka (21 juta), semakin sulit untuk diproduksi (halving reward), tidak dapat digantikan (private key yang hilang berarti isinya juga hilang), dan memungkinkan kita melakukan sesuatu yang cukup berguna. Dapat dikatakan bahwa Bitcoin adalah alat terbaik untuk mengirimkan nilai dari luar perbatasan, secara virtual bersifat resistan pada sensor dan penyitaan, ditambah lagi, memberikan kedaulatan-individu sebagai store of value, yang memungkinkan para individu untuk menyimpan nilai kekayaan mereka secara independen lepas dari campur tangan bank dan pemerintah.

Bitcoin mengajarkan saya bahwa nilai memang subjektif tapi tidak arbiter.

  • PELAJARAN KE-11, UANG

Apa itu uang? Kita menggunakannya setiap hari, tapi pertanyaan ini secara mengejutkan begitu sulit untuk dijawab. Kita bergantung akan hal ini dari yang kecil maupun besar, dan jika kita memiliki terlalu sedikit hal ini maka hidup akan menjadi begitu sulit. Namun, kita jarang berpikir tentang benda yang membuat dunia terus berputar. Bitcoin memaksa saya untuk menjawab pertanyaan ini lagi dan lagi: Apa sih sebenarnya uang itu?

Dalam dunia “modern” sekarang, kebanyakan orang mungkin akan berpikir tentang lembaran uang ketika mereka berbicara tentang uang, meskipun kebanyakan dari uang kita hanyalah sekedar angka di akun bank. Kita telah menggunakan angka nol dan satu sebagai uang kita, lalu mengapa Bitcoin berbeda? Bitcoin berbeda karena pada intinya benda ini merupakan jenis uang yang berbeda dari uang yang kita gunakan saat ini. Untuk memahami hal ini, kita harus melihat lebih dekat mengenai apa itu uang, bagaimana bisa jadi uang, dan mengapa emas dan silver paling sering digunakan dalam sejarah perdagangan.

“Dalam konteks ini, lebih tipikal menyamakannya sebagai logam mulia. Namun bukannya pasokan yang terus berubah untuk mempertahankan nilainya, pasokan Bitcoin sudah ditentukan sebelumnya dan nilainya yang terus berubah.”Satoshi Nakamoto

Kerang, emas, silver, kertas, bitcoin. Pada ujungnya, uang adalah apapun yang digunakan orang sebagai uang, tidak masalah bentuk dan rupanya, atau tidak keduanya.

Uang, sebagai sebuah penemuan, adalah benda orisinil. Dunia tanpa uang akan menjadikannya begitu rumit: Berapa banyak ikan untuk membeli sepatu? Berapa banyak sapi untuk saya membeli rumah? Bagaimana jika saya tidak membutuhkan apapun tapi saya ingin menjual apel saya yang akan busuk? Kamu tidak perlu berimajinasi terlalu jauh untuk memikirkan bahwa ekonomi barter begitu tidaklah efisien.

Salah satu hal terbaik akan uang adalah bahwa benda ini dapat ditukar dengan apapun — penemuan yang begitu hebat! Seperti yang Nick Szabo rangkum dalam Shelling Out: The Origins of Money, kita sebagai manusia telah menggunakan banyak benda sebagai uang: manik-manik yang terbuat dari bahan langka seperti gading, kerang, atau tulang tertentu, berbagai jenis perhiasan, dan selanjutnya logam mulia seperti silver dan emas.

Layaknya makhluk pemalas, kita tidak berpikir begitu keras akan hal yang sudah bekerja dengan baik. Uang, untuk kebanyakan kita, sudah bekerja baik-baik saja. Seperti mobil atau komputer kita, kebanyakan kita baru dipaksa untuk berpikir ketika isi dari benda-benda ini mengalami kerusakan. Orang-orang yang melihat tabungan hidup mereka lenyap karena adanya hiperinflasi mengetahui nilai dari uang keras, layaknya mereka yang kehilangan kerabat dan keluarganya lenyap karena kekejaman Nazi Jerman atau Soviet Russia yang mengetahui nilai dari sebuah privasi.

Yang hebatnya dari uang ini adalah sifatnya yang meliputi semuanya. Uang ada di setengah dari semua transaksi, dan memberikan mereka yang bertugas menciptakan uang segenggam kekuatan yang begitu besar.

“Melihat bagaimana uang ada disetiap transaksi komersial dan seluruh peradaban secara literal tumbuh dan hancur karena kualitas uang mereka, kita membicarakan tentang sesuatu yang begitu kuat, sesuatu yang tidak terlihat dibalik gelapnya malam. Yaitu kekuatan untuk memberi ilusi yang terlihat nyata selama mereka ada. Itu adalah inti utama kekuatan Federal Reserve, Bank Sentral AS.”Ron Paul

Bitcoin dengan damainya menghilangkan kekuatan ini, karena Bitcoin menjauh dari konsep penciptaan uang saat ini dan Bitcoin melakukannya tanpa perlu kekerasan.

Uang telah melalui berbagai macam pengulangan. Kebanyakan pengulangannya bersifat baik. Itu semua memperbaiki uang kita dengan caranya masing-masing. Hingga pada akhir-akhir ini, cara kerja di dalam sistem moneter kita telah menjadi korup. Hari ini, hampir semua uang kita diciptakan bukan dari apa-apa oleh kekuatan yang ada. Untuk memahami bagaimana ini bisa terjadi, saya harus mempelajari tentang sejarah dan keruntuhan uang.

Jika peradaban akan membutuhkan bencana yang terulang kembali atau usaha perbaikan edukasi gila-gilaan untuk memperbaiki betapa korupnya sistem ini, saya berdoa pada dewa uang sehat jika kita hanya akan membutuhkan edukasi.

Bitcoin mengajari saya apa itu uang.

  • PELAJARAN KE-12, SEJARAH DAN KERUNTUHAN UANG

Kebanyakan orang perpikir jika uang dibacking oleh emas, yang dikunci di dalam brankas besar, dan dilindungi oleh tembok-tembok tebal. Hal ini sudah berhenti dilakukan beberapa dekade yang lalu. Saya tidak paham apa yang saya pikirkan, karena saya berada di masalah yang lebih dalam tanpa memahami sedikitpun tentang emas, uang kertas, dan mengapa uang kertas perlu dibacking oleh suatu hal lain.

Satu bagian untuk memahami Bitcoin adalah dengan mempelajari uang fiat: apa maksudnya, mengapa bisa ada, dan mengapa itu bukanlah ide terbaik yang bisa kita miliki. Lalu, apa sebenarnya uang fiat? Dan mengapa pada akhirnya kita pakai?

Jika sesuatu dijatuhkan oleh fiat, itu berarti hal tersebut telah dijatuhkan oleh otoritas formal atau sebuah proposisi. Sehingga, uang fiat adalah uang karena orang lain menyebutnya uang. Karena semua pemerintahan menggunakan kurensi fiat saat ini, maka orang lain itu adalah pemerintah kamu. Sayangnya, kamu tidak bebas untuk menyangkal proposisi ini. Kamu akan merasa bahwa proposisi ini entah bagaimana bersifat seperti paksaan. Jika kamu menolak untuk menggunakan kurensi kertas ini untuk melakukan bisnis dan membayar pajak, satu-satunya orang yang dapat melakukan diskusi ekonomi dengan kamu adalah teman satu sel kamu.

Nilai dari uang fiat tidak berasal dari sifat inherennya. Betapa baiknya sejenis uang fiat tertentu hanya berhubungan oleh (in)stabilitas politik dan fiskal mereka yang membayangkannya. Nilainya dibebankan oleh sebuah dekrit, secara arbitrer.

Hingga pada akhir-akhir ini, dua jenis uang telah kita gunakan: uang komoditas, yang berasal dari benda berharga, dan uang representatif, yang berarti merepresentasikan benda berharga, kebanyakan dalam tulisan.

Kita telah menyentuh uang komoditas yang dimaksud. Masyarakat pernah menggunakan tulang tertentu, kerang, dan logam mulia seperti silver dan emas juga pernah digunakan sebagai uang. Koin tertua yang ditemukan sejauh ini terbuat dari gabungan emas-dan-perak dan dibuat lebih dari 2700 tahun yang lalu. Jika sesuatu terasa baru dalam Bitcoin, konsep akan koin sendiri tidaklah baru.

Sepertinya menimbun koin, atau dalam bahasa Bitcoin disebut hodling, sudah muncul dari dulu. Seorang hodler coin terdahulu adalah seseorang yang menyimpan hampir ratusan koin ini di dalam pot dan menguburnya di bawah pondasi sebuah kuil, hanya untuk ditemukan 2500 tahun kemudian. Tempat penyimpanan yang cukup keren menurut saya.

Salah satu kekurangan menggunakan koin dari logam mulia adalah fakta mereka dapat dipotong, yang secara efektif mengurangi nilai dari koin tersebut. Koin-koin baru dapat diproduksi dari potongan-potongan itu, menginflasi pasokan dari koin ini lama kelamaan, dan mengurangi nilai koin individu dalam prosesnya. Orang-orang memotong dollar silver sebanyak-banyaknya yang mereka bisa. Saya penasaran iklan Klub Pemotong Dollar apa yang dulu sempat tayang.

Karena pemerintah hanya menerima inflasi jika merekalah yang berkuasa akan hal itu, beberapa usaha dilakukan untuk menghentikan penurunan nilai secara gerilya ini. Para pemotong koin ini menjadi semakin kreatif dengan teknik mereka, memaksa para ‘master produsen’ koin untuk menjadi lebih kreatif lagi untuk melawannya. Isaac Newton, fisikawan ternama di dunia juga pernah menjadi salah satu master-master ini. Dia memberikan sedikit lapisan pada ujung lingkaran koinnya yang masih ada hingga saat ini. Hilang sudah zaman pemotongan koin.

Meski dengan metode untuk mengurangi penurunan nilai koin ini, koin tetap terjerat beberapa masalah lain. Mereka begitu berat dan tidak begitu nyaman untuk ditransport, terutama ketika transfer besar-besaran akan nilai perlu dilakukan. Hadir dengan sekarung koin dollar ketika kamu ingin membeli sebuah Mercedes tidaklah praktis.

Berbicara tentang dollar: Bagaimana Amerika Serikat mendapatkan nama dollar adalah cerita menarik lainnya. Kata “dollar” berasal dari kata Thaler dalam bahasa Jerman, singkatn dari Joachimsthaler. Sebuah Joachimsthaler adalah sebuah koin yang diproduksi dari kota Sankt Joachimsthal. Thaler adalah kependekan dari seseorang (atau sesuatu) yang berasal dari lembah, dan karena Joachimsthal adalah lembah tempat produksi koin, orang-orang secara santai mengacu koin silver ini sebagai Thaler. Thaler (Bahasa Jerman) berubah menjadi daalders (Bahasa Belanda), dan terakhir adalah dollars (Bahasa Inggris).

Sertifikat emas diperkenalkan di tahun 1863, dan sekitar lima belas tahun kemudian, dollar silver juga sedikit demi sedikit digantikan oleh perwakilan kertasnya: sertifikat silver.

Butuh sekitar 50 tahun dari perkenalan sertifikat silver pertama hingga lembaran kertas ini berubah menjadi apa yang kita kenal sebagai satu dollar Amerika Serikat.

Perhatikan dollar silver tahun 1928 diatas masih dituliskan sertifikat silver, yang mengindikasikan bahwa lembaran ini memang sebuah dokumen yang menyatakan pemegang lembaran ini diutangi sebuah silver. Sangat menarik ketika melihat bahwa teks diatas menjadi semakin kecil lama-kelamaan. Tulisan “sertifikat” kemudian hilang keseluruhan, diganti oleh pernyataan bahwa kertas ini adalah lembaran simpanan federal (federal reserve).

Seperti yang dituliskan diatas, hal yang sama juga terjadi pada emas. Kebanyakan negara memiliki standar bimetal, yang berarti koin pada utamanya terbuat dari emas dan silver. Memiliki sertifikat emas, yang dapat digunakan untuk menembus koin, tidak salah lagi merupakan kemajuan teknologi. Kertas bersifat lebih cocok, ringan, dan karena bisa dibagi secara arbitrer dengan mencetak lembaran dengan nominal lebih kecil disana, jadi lebih mudah memecahnya ke unit yang lebih kecil.

Untuk mengingatkan para pemegang (pengguna) bahwa sertifikat ini adalah representasi dari emas dan silver yang asli, mereka diwarnai sesuai dengan apa yang diwakilkannya dan dituliskan di atas sertifikat itu sendiri. Kamu dapat melihat tulisannya dari atas ke bawah:

“Sertifikat ini menyatakan bahwa telah ada deposit di perbendaharaan Amerika Serikat seratus dollar dalam emas yang dapat dibayarkan oleh pemegang sesuai permintaan.”

Pada tahun 1963, kalimat “DAPAT DIBAYARKAN PADA PEMEGANG SESUAI PERMINTAAN” (Payable on demand) dihilangkan dari lembaran baru yang dikeluarkan. Lima tahun kemudian, penebusan lembaran kertas untuk emas dan silver berakhir.

Kalimat asal muasal dan ide dibalik uang kertas dihilangkan. Warna emasnya juga menghilang. Yang tersisa adalah kertas dan dengannya kemampuan pemerintah untuk mencetaknya sebanyak yang mereka inginkan.

Sejak diruntuhkannya standar emas di tahun 1971, sulap-sulapan selama satu abad inipun komplit. Uang menjadi ilusi yang kita semua bagikan hingga saat ini: uang fiat. Itu memiliki nilai karena seseorang atau sekelompok orang yang memiliki komando akan sebuah pasukan dan mengoperasikan penjara berkata bahwa itu bernilai. Seperti yang dapat dilihat dengan jelas di setiap lembaran dollar yang ada di sirkulasi hingga hari ini, “THIS NOTE IS LEGAL TENDER” (lembaran ini adalah legal tender). Dengan kata lain: ini berharga karena lembarannya berkata demikian.

Ngomong-ngomong, ada pelajaran menarik lainnya pada lembaran kertas bank hari ini, terlihat terang-terangan. Baris keduanya mengatakan “FOR ALL DEBTS, PUBLIC AND PRIVATE” (Untuk semua hutang, publik dan privat). Ini menjadi begitu jelas untuk para ekonom dan mengejutkan bagi saya: Semua uang adalah utang. Kepala saya sakit karena akan hal ini, dan saya akan menyisakan eksplorasi hubungan akan uang dan utang sebagai latihan untuk para pembaca.

Seperti yang sudah kita lihat, emas dan silver telah digunakan sebagai uang selama lebih dari seribu tahun. Lama kelamaan, koin yang dibuat dari emas dan silver digantikan oleh kertas. Kertas lambat laun jadi diterima sebagai alat pembayaran. Penerimaan ini menciptakan sebuah ilusi — ilusi bahwa kertas itu sendiri memiliki nilai. Cara terakhir telah dilakukan, yaitu menghilangkan hubungan antara representasi dan yang sungguhan: menghentikan standar emas dan meyakinkan semua orang bahwa kertasnya itu sendiri berharga.

Bitcoin mengajarkan saya sejarah akan uang dan sulap-sulapan terhebat dalam sejarah ekonomi: kurensi fiat.

PELAJARAN KE-13, KEGILAAN CADANGAN FRAKSIONAL

Nilai dan uang bukanlah topik kecil, terutama pada zaman sekarang ini. Proses penciptaan uang dalam sistem perbankan kita juga begitu, dan saya tidak dapat menyangkal bahwa ini benar-benar penting. Apa yang saya sudah pernah hadapi di teks akademis dan tekslegal terlihat sebagai praktik umum di dunia finansial: tidak ada yang dijelaskan dalam istilah yang simpel, bukan karena itu benar-benar kompleks, tapi karena kebenarannya tersembunyi dibalik lapisan-lapisan jargon dan kompleksitas yang terlihat. “Kebijakan moneter ekspansif, pelonggaran kuantitatif, stimulus fiskal demi ekonomi.” Para penonton mengangguk-ngangguk setuju, terhipnotis oleh kalimat-kalimat keren.

Sistem cadangan fraksional perbankan dan pelonggaran kuantitatif memang merupakan bahasa yang keren, bahkan sampai memburamkan apa yang benar-benar terjadi dengan memberikan topeng-topeng kompleks dan membuatnya sulit dipahami. Kalau kamu coba menjelaskannya ke anak usia lima tahun, kegilaannya bakal terlihat secara langsung.

Godfrey Bloom, menyatakan kepada Parlemen Eropa pada saat debat gabungan, menjelaskannya lebih baik dari yang bisa saya lakukan:

“[…] kalian tidak benar-benar paham konsep dari perbankan. Semua bank itu miskin. Bank Santander, Deustche Bank, Royal Bank of Scotland — semuanya gak punya uang! Dan kenapa mereka miskin? Itu bukan karena kehendak Tuhan. Mereka miskin karena kita punya sistem yang disebut ‘cadangan fraksional perbankan’ yang berarti bank bisa meminjamkan uang yang mereka sebenarnya gak punya! Ini adalah skandal kriminal dan udah berjalan begitu lama. […]

Kita ada masalah pemalsuan — kadang disebut pelonggaran kuantitatif —tapi sama seperti pemalsuan dengan nama lain. Pencetakan uang artifisial, yang kalo dilakukan orang biasa, mereka akan dijebloskan ke penjara buat waktu yang sangat lama […] dan sampai saya jeblosin para bankir — termasuk bankir di bank sentral dan politikus ke penjara, kegilaan ini akan terus berlanjut.”Godfrey Bloom

Mari saya ulangi bagian yang paling penting: bank bisa meminjamkan uang yang sebenarnya mereka gak punya.

Berkat sistem cadangan fraksional perbankan, bank hanya perlu menyimpan sebagian kecil (fraction) dari dollar yang disimpan pada mereka. Kira-kira antara 0–10%, biasanya di batas rendah, yang membuat semuanya makin buruk lagi.

Mari kita gunakan contoh konkrit untuk lebih memahami ide gila ini: Bagian kecil sebesar 10% cukup untuk kita melakukan hitung-hitungannya. Jadi anggap kamu punya $100 dan menyimpannya di bank — karena kamu gak mau menyimpannya di bawah kasur — mereka (bank) hanya perlu menyimpan sebagian kecil dari jumlah totalnya. Dalam contoh ini, jumlahnya sebesar $10 karena kita pakai contoh 10%. Mudah, kan?

Lho terus apa yang dilakukan bank sama sisanya? Apa yang terjadi pada $90 kamu? Mereka melakukan apa yang bank lakukan, meminjamkannya ke orang lain. Alhasil, terjadilah dampak money multiplier yang menambahkan pasokan uang ke ekonomi begitu besar. Deposit awal kamu sebesar $100 akan jadi “dianggap” $190. Dengan meminjamkan 90% dari jumlah $90 yang baru, akan jadi ada $271 (90%x190+100) di perekonomian. Lalu $343,90 dan seterusnya. Pasokan uang akan meningkat secara rekursif dari awal modal $100 karena bank meminjamkan uang yang tidak mereka punya. Tanpa satupun Abrakadabra, bank secara ajaib mengubah $100 jadi ribuan dollar bahkan lebih. Ini perlu beberapa ronde “peminjaman” saja dari bank.

Jangan salah sangka dulu. Tidak ada yang salah dengan pinjaman bank. Gak ada yang salah dengan bunga. Bahkan tidak ada yang salah dengan kinerja bank yang mampu menyimpan kekayaanmu dengan lebih aman dibandingkan di balik daleman kamu.

Bank sentral, di sisi lain, adalah binatang yang berbeda. Abominasi dari regulasi finansial, setengah publik setengah swasta, bermain tuhan dengan sesuatu yang memberi dampak ke semua orang yang merupakan bagian dari peradaban global kita, dan nampaknya tanpa akuntabilitas ataupun auditabilitas.

Meski Bitcoin masih bersifat inflasionaris, hal tersebut akan berhenti beberapa waktu kemudian. Jumlah pasokan mutlak sebesar 21 juta bitcoin akan pudar dengan inflasi secara keseluruhan. Kita sekarang memiliki dua dunia moneter: yang bersifat inflasionaris yang mana uang dicetak secara arbitrer, dan dunia Bitcoin, yang mana pasokan akhirnya mutlak dan dengan mudah dapat diaudit oleh siapa saja. Satunya dipaksakan kepada kita melalui kekuatan, dan yang satunya bebas ingin diikuti oleh siapapun yang mau. Tidak ada barrier untuk masuk, tidak ada yang perlu dimintai izin. Semuanya serba sukarela. Itulah keindahan Bitcoin.

Saya berpendapat bahwa perdebatan antara ekonom Keynesian dan Austrian sudah tidak lagi bersifat akademis. Satoshi mampu menciptakn sebuah sistem perpindahan nilai yang begitu hebat, menciptakan uang paling sehat yang akan ada dalam prosesnya. Bagaimanapun juga, semakin banyak orang yang akan belajar mengenai penipuan scam yang disebut sistem cadangan fraksional perbankan. Jika mereka tiba pada kesimpulan serupa seperti yang dimiliki oleh penganut ekonomi Austrian dan Bitcoiner, mereka mungkin akan bergabung ke sistem keuangan internet. Tak akan ada yang dapat menghentikan mereka jika mereka mau.

Bitcoin mengajarkan saya bahwa sistem cadangan fraksional perbankan adalah kegilaan yang paling gila.

  • PELAJARAN KE-14, UANG SEHAT

Pelajaran yang paling penting yang saya dapat dari Bitcoin adalah nanti dalam jangka panjang, uang keras akan bersifat superior dibandingkan uang lemah. Uang keras, yang juga disebut sebagai uang sehat, adalah sebuah kurensi yang dipertukarkan secara global dan memiliki sifat sebagai store of value.

Tentunya, Bitcoin masih muda dan bersifat volatil. Kritik terhadapnya juga menyatakan tidak dapat diandalkan sebagai store of value. Argumen tentang volatilitas juga tidak tepat. Volatilitas sudah diduga akan terjadi. Pasar harus berusaha mengira-ngira berapa harga yang tepat untuk uang jenis baru ini. Lagipula, sering dijadikan bahan lawak kalau penilaiannya tidak tepat. Jika kamu berpikir dalam dollar, kamu akan gagal melihat kalau satu bitcoin akan selalu bernilai seharga satu bitcoin.

“Pasokan uang yang pasti, atau pasokan yang dirubah sesuai dengan objektif dan kriteria yang dapat dihitung, adalah sebuah prasyarat utama untuk mendapatkan harga yang tepat sebuah uang” Fr. Bernard W. Dempsey, S.J.

Melihat sekilas kuburan dari kurensi yang sudah terlupakan, uang yang dapat dicetak akan terus dicetak. Sejauh ini, tidak ada manusia dalam sejarah yang berhasil menahan godaan ini.

Bitcoin menjauhkan dirinya dari godaan untuk mencetak uang dengan cara yang cerdik. Satoshi sadar akan ketamakan dan kekhilafan kita — itulah mengapa dia memilih sesuatu yang lebih dapat diandalkan dibandingkan batasan yang ada pada manusia: matematika.

Meskipun rumus ini sangat berguna untuk mendeskripsikan pasokan Bitcoin, sebenarnya tidak ada pembahasan tentang ini di kodenya. Penerbitan akan Bitcoin baru dilakukan dengan algoritma yang dapat dikontrol, dengan mengurangi hadian yang dibayarkan untuk para penambang setiap empat tahun. Rumus diatas digunakan untuk secara cepat mendapatkan total akan apa yang terjadi di balik layar. Apa yang benar-benar terjadi dapat dilihat dalam perubahan hadiah tiap blok, hadiah yang dibayarkan kepada siapapun yang menemukan blok yang valid, yang terjadi sekitar tiap 10 menit.

Formula, fungsi logaritma dan eksponensial memanglah tidak mudah untuk dipahami, Konsep dari kesehatan mungkin lebih mudah dipahami jika kita melihatnya dengan cara lain. Ketika kita tahu ada berapa jumlah suatu benda, dan ketika kita tahu betapa sulitnya benda itu untuk diproduksi, kita secara langsung paham akan nilainya. Nilai yang terdapat dalam lukisan Picasso, gitar Elvis Presley, dan biola Stradivarius juga dapat diaplikasikan pada kurensi fiat, emas, dan bitcoin.

Sifat keras dari kurensi fiat bergantung pada siapa yang bertanggung jawab dalam mesin cetaknya. Beberapa pemerintahan mungkin lebih bersedia mencetak jumlah yang lebih besar dari yang lain, menghasilkan kurensi yang lebih lemah. Pemerintahan lain mungkin lebih ketat dalam kebijakannya menetak uang, menjadikan kurensinya lebih keras.

Sebelum kita memiliki kurensi fiat, kesehatan akan uang ditentukan oleh sifat alami dari apa yang kita jadikan uang. Jumlah emas di bumi dibatasi oleh hukum fisika. Emas langka karena supernova dan tabrakan antar bintang neutron juga langka. “Aliran” emas juga terbatas karena mengekstraksinya membutuhkan upaya yang cukup besar. Mengenal asalnya yang kebanyakan terkubur jauh di bawah tanah.

Penghapusan standar emas memberikan realita yang baru: menambahkan uang hanya memerlukan setetes tinta. Dalam dunia modern kita, memberikan angka 0 di saldo akun bank bahkan membutuhkan usaha yang lebih kecil. Mengutak-atik akun bank di pusat sudah cukup.

“Satu aspek penting pada realita ini adalah institusi seperti Fed tidak bisa bangkrut. Mereka bisa mencetak berapapun jumlah yang mereka pikir butuhkan secara gratis”Jörg Guido Hülsmann

Prinsip yang dijelaskan diatas dapat dipaparkan secara lebih umum sebagai rasio “stock” to “flow”. Singkatnya, stock adalah jumlah sesuatu yang ada. Untuk tujuan kita, stock adalah pasokan uang saat ini. Sedangkan flow adalah jumlah yang diproduksi dalam jangka waktu tertentu (e.g. per tahun). Kunci untuk memahami konsep uang sehat ini adalah dalam memahami rasio stock-to-flow tersebut.

Menghitung rasio stock-to-flow untuk kurensi fiat sangatlah sulit, karena berapa banyak uang yang beredar tergantung dari mana kamu melihatnya. Kamu bisa saja menghitung lembaran dan koin dari bank (M0), check deposit (M1), atau menambahkan saldo tabungan dan reksa dana dan lainnya (M2), atau sertifikat deposit (M3). Lebih dalam lagi, bagaimana M0 dan seterusnya ini didefinisikan dalam tiap negara juga berbeda dan karena Federal Reserve Amerika berhenti menerbitkan jumlah M3, kita harus mencoba menghitungnya dengan pasokan uang M2. Saya sangat ingin memverifikasi jumlahnya, tapi sepertinya saya harus mempercayai the Fed saat ini.

Emas, salah satu metal terlangka di bumi, memiliki rasio stock-to-flow tertinggi. Berdasarkan Survey Geologi Amerika, lebih dari 190 ribu ton emas sudah ditambang. Di akhir-akhir tahun ini, sekitar 3100 ton emas ditambang pertahunnya.

Dengan menggunakan angka ini, kita bisa menghitung rasio stock-to-flow untuk emas: 190.000 ton/3100 ton = ~61

Tidak ada yang memiliki rasio stock-to-flow lebih tinggi dari emas. Inilah mengapa emas, menjadi uang paling sehat dan paling keras yang pernah ada. Sering disebutkan kalau emas yang sudah ditambang sejauh ini dapat masuk ke kolam renang yang digunakan untuk olympic. Berdasarkan perhitungan saya, kita perlu empat kolam. Jadi mungkin ini perlu diperbaharui, atau kolam renang untuk olympic menjadi makin kecil.

Masuk ke Bitcoin. Seperti yang kamu tau, penambangan bitcoin udah jadi topik panas beberapa tahun ini. Ini karena kita masih berada di fase awal yang disebut era reward, yang mana para penambang bitcoin diberikan reward bitcoin yang banyak untuk usaha mereka. Dan kita sat ini sedang berada di era reward ketiga, yang mulai di 2016 dan berakhir di tahun 2020, kira-kira May lalu. Meskipun pasokan bitcoin sudah ditentukan sebelumnya, inti dari waktu pekerjaan yang dilakukan Bitcoin hanya memberikan perkiraan. Bagaimanapun juga, kita bisa memprediksi dengan kepastian betapa tingginya rasio stock-to-flow dari Bitcoin. Spoiler alert: Begitu tinggi.

Seberapa tinggi? Hmm, sepertinya kekerasan Bitcoin akan menjadi tidak terbatas.

Karena adanya pengurangan eksponensial akan hadiah dari penambangannya, flow dari bitcoin baru akan memudar dan menghasilkan rasio stock-to-flow yang begitu meroket. Nilai rasionya akan mencapai ke tingkat emas di tahun 2020, dan melampauinya empat tahun kemudian dan menggandakan kesehatannya. Penggandaan ini akan terjadi sebanyak 64 kali. Berkat kekuatan eksponensial, jumlah bitcoin yang ditambang dalam pertahunnya akan menurun dibawah 100 bitcoin dalam 50 tahun dan dibawah 1 bitcoin dalam 75 tahun. Cerat global yaitu hadiah blok akan menghilang di sekitar tahun 2140, dan secara efektif menghentikan produksi bitcoin itu sendiri. Ini akan jadi sesuatu berjangka panjang. Jika kamu baca ini, kamu masih awal.

Selagi bitcoin menuju rasio stock-to-flow yang tidak terbatas ini, dia akan menjadi uang paling sehat yang pernah ada. Kesehatan tidak terbatas sangatlah sulit dikalahkan.

Melihat dari lensa ekonomi, difficulty adjustment (penyesuaian tingkat kesulitan) Bitcoin merupakan komponen yang paling penting. Betapa sulitnya mengambang bitcoin tergantung betapa cepat bitcoin baru ditambang. Penyesuaian tingkat kesulitan yang bersifat dinamis inilah yang membuat kita dapat memprediksi pasokannya di masa depan.

Kesimpelan dari algoritma penyesuaian tingkat kesulitan ini mungkin mendistraksi aspek kedalamannya, tapi penyesuaian tingkat kesulitan itu adalah revolusi para Einsteinian. Ini meyakinkan kita bahwa tidak peduli betapa mudah atau sulitnya orang menambang bitcoin, pasokannya tidak akan terganggu. Berkebalikan dengan sumber daya lainnya, tidak peduli betapa banyak energi yang dikeluarkan seseorang untuk menambang bitcoin, total yang dihasilkan tidak akan bertambah.

Selayaknya rumus E=mc² mengatur batas kecepatan universal dalam alam semesta, penyesuaian kesulitan dari bitcoin ini mengatur batas uang universal dalam Bitcoin.

Kalau tidak ada penyesuaian ini, semua bitcoin akan sudah ditambang habis duluan. Jika bukan karena penyesuaian ini, Bitcoin mungkin tidak akan dapat selamat dari masa bayinya. Itulah yang mengamankan jaringan dalam era hadiah saat ini. Itu juga memastikan distribusi pasti dan adil untuk bitcoin baru. Itu adalah termostat yang meregulasi kebijakan moneter dalam Bitcoin.

Einstein menunjukkan kita sesuatu yang baru: tidak peduli betapa kerasnya kamu mendorong suatu objek, dalam poin tertentu objek tersebut akan kehilangan kecepatannya. Satoshi juga menunjukkan kita sesuatu yang baru: tidak peduli betapa keras upayamu menambang emas digital ini, dalam poin tertentu bitcoin akan habis. Untuk pertama kalinya dalam sejarah manusia, kita memiliki benda moneter yang tidak peduli betapa keras upayamu, kamu tidak akan dapat memproduksinya lebih banyak dari yang sudah ditentukan.

Bitcoin mengajarkan saya bahwa uang sehat begitu esensial.

Techno-politics and Blockchain enthusiast, writer wannabe, M.A in IR

Techno-politics and Blockchain enthusiast, writer wannabe, M.A in IR